Connect with us

Mangku Bumi

HIDUP DHARMA

Published

on


Dharma tidak lain hidup, drama kehidupan yang hidup, yang hidup itu yang menjalani siklus atas hidupnya, menjalani wujud tiada wujudnya, dharma adalah hidup yang berkesadaran sempurna, kesadaran atas hidup itu lah dharma, tan hana dharma mangrwa – tidak ada kebenaran yang kedua, tidak ada Tuhan yang kedua

Lakukanlah dharmamu walau buruk cara melakukan, jangan lah mengikuti dharma orang lain, sekalipun baik caramu melakukan, karena itu berbahaya, karena getaran kesadaran yang kebingungan berefek langsung pada tubuh dan kehidupanmu, kebingungan sadar karena menjalani kepalsuan diri mengacaukan getaran otak yang berimbas ke tubuh dan organ tubuh, yang pada giliranya akan mengacaukan psikis yang menjadi sumber kekacauan di kehidupan yang lebih luas, seperti seluruh kekacauan yang kita saksikan saat ini di jaman kali ini, dan kekacauan getaran kesadaran hidup itu pula penyebab utama pendeknya umur manusia

Darimana kamu menyelam dari sana pulalah jalan kamu kembali, menyelami kehidupan dan mengetahui diri hidup atas kesadaran,maka dari kesadaran itu pulalah jalanmu kembali menyatu – kepada yang maha tunggal – yang Maha hidup yang mendapati kesempurnaan sadarnya di tubuh manusia ini

Hidup yang mendapati kesadaran sempurna di tubuh manusia ini-itu jalan ber-dharma – ikut memutar cakra kehidupan, dan kesadaran itulah kebenaran atas hidupnya, diri yang berkesadaran atas hidup itu – kebenaran atas eksistensi hidup itu sendiri, hidup berasal dari hidup, hidup itu Tuhan tuan hidup, yang hidup yang berasal mula maha hidup itu sendiri yang mendapati dirinya berkesadaran sempurna

Dia dirinya sendiri-lah yang menjadi setiap diri yang berkesadaran disetiap tubuh ini – itu, tubuh yang berbeda-beda pembeda kediriannya, bahwa yang sesungguhnya yang berbeda itu berasal dari Yang Maha-hidup yang tunggal, bina ika tunggal ika, yang berbeda itu berasal mula yang tunggal, Yang Maha Esa atas Bhina ika Tunggal Ika, keEsaan yang tampak berbeda itu sejatinya Tunggal

Melayani dharma melayani kesadaran atas hidup, kesadaran jalan mencapai kebijaksanaan hidup masing-masing, kebijaksanaan yang terhubung dengan kebijaksanaan semesta akan menjadi Poros keteraturan di kehidupan, uta-prota – meresap-merangkai, kebenaran yang Tunggal itu jalan menyatukan, kebijaksaan (maha hidup) yang sempurna itu pemimpin kehidupan, dan semua itu harus di mulai dengan kembali pada dharma masing-masing , biarkan hidupmu terpimpin oleh kebijaksaan diri yang tidak lain Maha hidup yang Maha sempurna itu, demikianlah keselematan atas hidup diraih

Atlantia Ra


Mangku Bumi

ADA-TIADA

Published

on

Sumber foto : Facebook Wall

Ketika seseorang merasa diri tidak ada, dia cenderung berusaha mengada-adakan diri, berusaha tampil dengan cara yang di ketahui, Ego mulai bermain tak terkendali hingga tak disadari mengerak di hati

Inti masalahnya karena yang bersangkutan tidak mampu menyadari keberadaan hingga mewujudkan diri di luar, berusaha mencitrakan diri sedemikian rupa untuk menutup dan memenuhi bahkan meramaikan rasa kehampaan diri

Pada “tingkat spiritualitas’nya” sering kita dengar seseorang menyatakan di dunia ini tidak ada apa-apa, itu karena mereka keliru menapaki jalan, bersusah payah menjadi kosong, mereka lupa yang berusaha menjadi kosong tidak lain persepsi wujud’nya, berangkat dari persepsi wujud menuju kosong

Yang sebenar’nya diam “menjadi”, pada kemurnian kosong yang mengendarai wujud pembungkus hidupnya, bukan menuju bukan mencapai, namun menjadi, melepas keterikatan wujud berupaya menjadi Raja atas wujud hidupnya

Halnya seseorang berkata hendak tidur artinya belum tidur, sama seperti yang “menuju kosong” selamanya berputar-putar dalam angan-angan, karena kosong tentang menjadi bukan keinginan

Halnya tidur adalah kondisi tidur bukan akan tidur bukan ingin tidur, sedemikian kosong itu kondisi menjalani wujud, tidak mungkin tidak menjalani apa-apa atau menyatakan tidak ada apa-apa di dunia ini, pernyataan tidak ada apa-apa itu sendiri sesungguhnya apa-apa

Yang telah benar-benar menyadari kesejatian tidak memiliki alasan mendasar menyatakan tidak ada apa-apa di dunia ini, karena realitanya dia-aku-kamu-mereka sedang menjalani wujud dengan seluruh dinamikanya, faktanya hidup dan berkehidupan tentang “ADA”nya di dalam wujud pembungkus hidup’nya

Lalu yang mana yang dimaksud sebagai “tidak ada apa-apa” di dunia ini, kecuali sebuah pengingkaran belaka, ini sebuah bentuk rasa frustasi spiritual yang merasa menemukan senjata untuk meringankan penderitaan rasa hidup yang ditanggung

Sebagian lagi psikologis spiritualis adalah kondisi jiwa yang terbelah, ada yang merasa ingin cepat mati karena merasa sudah sampai atau sudah mengetahui kebenaran, sudah berada di tingkatan moksa lalu merasa tidak terimbas karma buruk, berbuat semaunya

Hidup yang berasal mula maha hidup tentang kondisi saat ini, tentang keberadaan’NYA di dalam wujud, bagaimana kita menyebut semua ini menjadi “tidak ada apa-apa” ketika dialah yang mewujud sebagai segalanya, tentu saja kondisi wujud yang kesadaranya sedang kebingungan lah yang melihat kosong tidak ada apa-apa

Kosong penyaksi wujud, wujud penyaksi kosong

Di sisi yang manapun spiritualitas memiliki celah kebingungan, mengetahui kebenaran yang sejati membuat pelaku rendah hati, tidak semena-mena mengumbar keEgoan spiritualitas, Eling Waspada tidak mempertontonkan kebodohan, setidaknya jangan merusak jika tak mampu mencipta, karena kita tidak pernah tau apa yang di hadapi kedepan

Spiritualitas bukan tentang tinggi rendah namun tentang respect, tentang loyalitas, kehormatan dan kesetiaan, berbakti pada kesadaran hidup yang sedang dijalani, ketinggian spiritualitas akan juga tumbang bila dasarnya rapuh, seperti bangunan tanpa dasar yang kokoh, seperti kesadaran tanpa pengetahuan yang benar

Bukan masalah orang lain tidak tau kamu menipu untuk empati, orang yang memberi dan menolongmu bukan berarti karena dia tertipu, bisa ini – bisa juga itu, mungkin saja hanya sebatas pemenuhan universal sesuai sifat karakter, seperti air yang menyesuaikn bentuk danau, sungai,lautan bahkan awan sesuai fungsi dan sifat pemenuhan’nya

Jangan Merasa !!!

Kosong yang melihat di balik materi adalah “ada-tiada” kosong dan badan, ditengah – tengah’nya ada *rasa*, menjadilah engkau yang terbaikk diantara’mu, yang terbaikk diantara wujud (badan wadag) dan tiada wujud (yang melihat di balik materi) adalah rasa nyaman, menjadilah engkau pada rasa terbaikk

Dan Engkaulah TUAN yang paling mengerti cara mengelola sikap prilaku dan yang paling berkuasa dalam mencapai kenyamanan rasa dimaksud

Darakha Ruba

Continue Reading

Mangku Bumi

DIV BUNGA ABADI

Published

on

Div-Sinar,
divine yang sempurna yang bersifat ketuhanan

Tuhan sebab dari segala sebab berasal dari sumber hidup, yang hidup berkesadaran hidup disetiap sampul pembungkus hidupnya, Kesadaran paling sempurna ada di pembungkus’nya yang maha sempurna, kesempurnaan mengejawantah

“Hidup-Kesadaran Tuhan-badan Wadagh pembungkus hidup”, diantara hidup dan badan pembungkus hidup ada “kesadaran yang bersinar/divine”

Hidup ini semula Maha Hidup yang tunggal, terpisah-pisah oleh wujud pembungkus hidupnya, terlihat berbeda tapi “Sejatinya Tunggal” – “Bina Ika Tunggal Ika” ITU sesungguhnya terhubung pada kesamaan bahan dasar yaitu Maha Hidup, yang hidup yang menjadi “sebab dari segala sebab keberadaan”

Keterhubungan kepada Maha Tunggal terhalang oleh ketidakmurnian, keterikatan memunculkan keterbelahan karena rasa yang berbeda, prasangka berlebihan memupuk rasa saling curiga

Kesadaran terkotak-kotak prasangka dari persepsi tentang diri dan keberadaan, diawali informasi yang diserap mentah tanpa saringan hingga membenci diri sendiri karena ketidaktauan bahwa setiap yang hidup terhubung pada asal mula hidup itu sendiri

Div-Sinar,
mengamati sinar sebagai jalan melampaui keberadaan berupa yang mengamati di balik materi, dewa-div-sinar bergetar menimbulkan sabda-suara, suara pengantar pengetahuan penciptaan, suara merupa raksa-sa pada kekuasaan rasa, tentang indria/kama/nafsu, serta yang ketiga “yang hidup melihat di balik materi” yang tidak menjalani perubahan

Yang hidup menggetarkan Div sinar berwujud kesadaran, div sinar kehidupan menggetarkan sabda berwujud aksara, prada-na pembentuk tubuh, aksara A’ng-KSA’h-RA : yang tidak mati

Tidak mati karena bersumber div sinar kehidupan, div sendiri bersumber Maha Hidup, div dimensi kecerdasan dewata, yang sempurna bersifat ketuhanan, pendelegasi kekuatan cipta ditopang tarikan kekuatan raksa berupa Indria

Sumber-Hidup tiada wujud, menetap kosong tidak menjalani perubahan, adalah pembungkus hidup yang mewujud dan menjalani kehancuran wujud, SAT-NAM penguasa nirwana SA’Ta’ba’a’i NAMa’si’wa’ya aksara perekat antar dimensi, sinar di yang bergetar memunculkan aksara yang mendasari bentuk fisik-pertiwi

Nir-Wana jalan mengetahui sumber hidup yang tiada wujud, melampaui wujud, termasuk melampaui kesadaran,
nir : bukan,
wana wujud, melampaui menjadi yang bukan sekaligus wujud, purusha utama yang melihat di balik materi

Melampaui kesadaran wujud menetap sebagai yang melihat di balik materi tidak menjalani perubahan begitulah kebenaran tuhan yang adalah kebenaran abadi, kebenaran yang tidak mengalami perubahan, yang abadi, seperti yang hidup tidak mengalami kematian, dan yang hidup itu yang sedang menyadari hidupnya saat ini

Sanghyang “MANU”,
ketika yang melihat di balik materi manunggal div saat melakukan pekerjaan hidup melalui penggetaran kemaha sempurnaan badan yang mengandung segenap record pengetahuan penciptaan yang pernah di jalani/dilalui’nya

Kekuatan badan yang maha sempurna itu di getarkan ke alam, berupaya membentuk konstelasi, keterhubungan pada jejak kekuatan cipta pada benda-benda di semesta yang mengawali penciptaan semesta biologis

Berbentuk Kala-Cakra-Bhuana Agung penghubungan/penyelarasan/harmonisasi kekuatan Semesta pada poros sa’ba’ta’a’Ing – na’ma’si’wa’Yang, ING YANG poros Dewata Nawasanga Bhuana Alit, Bapa-Akasa Ibu-Pertiwi “Nunggal” bhagawan MANU, MANUnggal, meng’ESA, berupa penyatuan pada segenap sumber kekuatan wujud yang berasal mula Tunggal

Darakha Ruba

Continue Reading

Mangku Bumi

BUDHIDAYA

Published

on

Berprilaku bukan hanya bertheori, sekalipun theori atas kebenaran dibutuhkan untuk merekayasa keteraturan hidup agar yang hidup bertindak benar, karena memang begitulah kebenaran hidup apa adanya

Bagaimana cara mengatur hidup agar benar jika yang mengatur tidak tau apa-apa tentang kebenaran, yang terjadi pastilah pembenaran belaka, pembenaran yang dilengkapi hukuman yang tidak manusiawi bagi pelanggar

Semisal Tuhan,
mungkinkah tuhan tau cara terbbaik mengatur MANU’sa jika dia sendiri tidak pernah menjadi manusia, mungkinkah dia mengajar manusia cara manunggal jika dia tidak pernah terpisah, Ehiphasika

Otak tidak lain kloning kecerdasan semesta, cerdaslah atau diam dalam kebodohan, jangan berkata sepatah katapun yang menjadi pertunjukan kebodohanmu, karena kamu dirimu perwakilan kecerdasan yang menciptamu, kecerdasan yang mewujud sebagai dirimu, begitulah kebenaran sejati

Dan ketika kamu bodoh semata karena kamu belum mengetahui yang sebenar’nya, kamu dirimu sendiri yang telah membiarkan diri dalam kebodohan, kebodohan Kamu beserta Tuhanmu tidak mau menolong diri sendiri, sehingga kamu berputar-putar dalam prasangkamu, sedangkan AKU ITU dia tidak menjalani perubahan,
AKU-KAMU,
AKU-TUHAN

Siapa bilang tuhan tidak ada, tuhan ada dan terbukti menjadi sumber keributan bagi orang-orang yang sedang dijangkiti penyakit kebodohan, tuhan sumber keributan itu nyata adanya, orang-orang bodoh itu sedang memperebutkan kemahaan tuhan-tuhan’nya

Mereka tidak malu-malu mempertontonkan kemaha bodohan tuhan mereka, dan dengan pongah hendak mengajari kebaikan hidup, kebodohan yang di agung-agungkan sebagai kebaikan, gubrakh

Mengajari diri ber”budhi” prakhreti luhur agar tidak mempertontonkan kebodohan saja mereka tidak mampu, dan dengan pede berambisi mengajari “kebenaran Tuhan” pada yang lain, betapa to LOL

Menyadari kebenaran diri saja tak mampu , sekalipun sadar tapi masih terlalu jauh, dan kebodohan atas ketidaktauan mereka diatas bebankan pada nama tuhan, yang tidak lain ungkapan ketidak tauan tentang penciptaan

Maha Hidup yang berlabel TUHAN itu berprilaku mencipta, dia tidak pernah mengajari siapapun untuk mencipta, karena dia dirinya sendiri hanya bertindak apa adanya mencipta, dan seluruh ciptaan itulah sabdanya

Kemudian dan tiba-tiba orang bodoh mengumbar Ego yang tidak tertahankan mengaku-aku mendengar tuhan bersabda, duhhhh betapa kasihan’Nya Tuhan’mu mendapat tubuh pembungkus yang begitu bodoh, sampai tidak mampu menyadari kebenaran yang melekat atas kedirian

Yang tidak mengetahui yang sebenarnya pasti tertipu menyabdakan Tuhan,dia dirinya tidak sadar mengaku-aku tuhan atau menyabdakan ketidaktauan tentang penciptaan, karena yang berkesadaran itu benih hidup maha hidup yang tidak lain tuhan, tuhan yang juga berbisik kepada diri’nya sendiri tentang keberadaan Tuhan sesuai angan-angan’Nya

Tuan eh Tuhan yang mewujudkan diri menjadi seluruh bentuk di semesta, seluuh wujud-wujud yang dijadikan itulah sabdanya, bahkan ia mencipta pada kesempurnaan yang berwujud pada kesempurnaan di masing-masing sampul pembungkus hidupnya, kesempurnaan yang mengejawantah begiulah yang dimaksud sebagai tuhan, begitu pulalah wujud seluruh sabda’nya

Yang diam tidak menjalani perubahan begitulah kesejatian tuhan, dan yang “diam” tidak menjalani perubahan itu hanya dapat disadari melalui tubuh manusia ini, dari dalam badan kasar ini

Maha hidup yang diterjemahkan sebagai diri yang melihat di balik materi, diri yang memiliki segenap kemungkinan yang “tiada-batas” untuk menyadari seluruh proses penciptaan, bukan untuk mengaku-aku diri mendengar sabda sang pencipta (tuhan) dan mengklaim atau diklaim sebagai perwakilan tuhan yang sedang bodoh

Yang menyebut ketiada batasan adalah yang berbatas, adalah yang “tiada-batas” di dalam wujud pembungkusnya yang membatasi, akan tetapi ia tau bahwa kesejatian dirinya tiada batas, meniadakan pembatas pembatas itulah tujuan tuhan tuan hidup itu berwujud pada tubuh manusia bukan hanya untuk bersabda, karena sabda tuhan sejatinya Tuhan adalah seluruh yang dia cipta, sekalipun itu kesesatan

Melampaui wujud meniadakan pembatas-pembatas kekuatan cipta mewarisi kekuatan cipta begitulah ketuhanan yang sejati, manunggal dalam kemampuan ciptanya, yang pasti bukan hanya sebatas bercocotlogika, karena tuhan memberi bukti bukan janji-janji

Darakha Ruba

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam