Connect with us

Daerah

X2 Bali Breakers Resort – Tempat Seru Baru di Balangan Bali, Indonesia

Published

on


BHMA, operator jaringan manegemen internasional asal Asia Tenggara dengan bangga membuka Bendera Baru Resort “X2” atau dibaca “Cross To”di Balangan, Bali – Resort mewah bertemakan Ombak Selancar jadi perhatian komunitas “Surfing” dan pasar lintas generasi yang menghargai kemewahan disain dan kenyamanan dengan harga terjangkau.

X2 dikenal sebagai merek dengan reputasi gaya dan elegansi yang unik, dipercaya karena apik merangkum komitmen lintasan konsep kekinian. Propertinya yang pertama didirikan di Kui Buri, Thailand pada tahun 2007. Sepuluh tahun kemudian dengan hampir 30 properti yang tersebar di Asia, perusahaan yang kini sepenuhnya dimiliki oleh “The Flight Centre Travel Group” ini akan membuka X2 Resort pertamanya di Indonesia di Pulau Bali.
General Manager resor ini adalah Barry Doesburg mengatakan, “Dengan kehadiran X2 Bali Breakers Resort di Balangan – crossing oceans to be with you – melintasi lautan untuk hadir disini, sebagai ikonik tempat bersantai dan bersantap baru di Bali – Point-Break restaurant bisa dijadikan tempat tujuan akhir pekan”.
X2 Bali Breakers Resort menawarkan villa dengan konsep interior ultra-chic dan fasilitas lengkap dengan layanan personal kolam berenang di setiap villa. Semua dirancang cakap selaras dengan lingkungan – komitmen untuk misi berkelanjutan dengan pengunaan air, keasrian lingkungan, tetap menjaga alam dan laut.

Point-Break mempersembahkan suasana kekinian dengan Kuliner, musik, cocktail dengan harga terjangkau. Menikmati tata boga yang disiapkan khusus oleh Chef Eksekutif Bali, Komang Wirta jadi momen tak terlupakan – di tambah rangkaian signature cocktail di kolam renang dari bartender muda berbakat.

Epic Chapel -Tempat keren untuk pemberkatan menikah di Epic Chapel – inspirasi langit-langit gereja katedral, didedikasikan untuk calon pengantin modern.

informasi lebih lanjut:
X2 Bali Breakers Resort
Jalan Pantai Balangan no. 10, Balangan, Jimbaran, Bali, Badung, Bali 80363
Telepon: +62 (0) 361 620 1000
Email: stay@X2balibreakers.com
Situs web: www.X2balibreakers.com


Daerah

DHARMA WACANA IDE PANDITA MPU JAYA ACHARYA NANDA WARNAI PERINGATAN HUT PGRI KE-74 DI BADUNG

Published

on

Mangupura | Gatra Dewata |
Peringatan HUT Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke 74 dan Hari Guru Nasional tahun ini di Kabupaten Badung sepertinya lebih istimewa dari tahun-tahun sebelumnya.

Pasalnya, dalam keseluruhan rangkaian kegiatan tahun ini juga diisi dengan Dharma Wecana Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Jumat (15/11) bertempat di Balai Budaya Giri Natha Mandala, Puspem Badung, Mangupura. Acara tersebut dibuka oleh Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, diikuti tidak kurang dari 2.000 Guru dari jenjang TK, SD, dan SMP di Kabupaten Badung.

Bupati Badung dalam sambutannya mengungkapkan bahwa dirinya merasa optimis terhadap penyelenggaraan pendidikan di Kabupaten Badung. Betapa tidak, faktanya Badung pada tahun 2019 ini berhasil memperoleh penghargaan Ki Hajar Dewantara dari pemerintah pusat, suatu penghargaan bergengsi di bidang pendidikan. Giri Prasta dalam kesempatan itu memuji peran strategis guru dalam memajukan pendidikan di Badung.

“Saya selalu ingat dengan slogan yang mengatakan orang hebat itu hanya bisa menghasilkan beberapa guru; sedangkan Guru hebat bisa menghasilkan ribuan orang hebat,” ungkap Giri Prasta.

Oleh sebab itu, pihaknya berjanji akan selalu mewujudkan anggaran di atas 20% APBD untuk pendidikan di daerahnya. Anggaran tersebut diarahkan untuk peningkatan kualitas pembelajaran siswa, peningkatan sarana prasarana, dan juga peningkatan kesejahtraan guru.

Bangun Dunia Pendidikan dengan Kasih Sayang.

Ide Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda dalam dharma wecananya menekankan bahwa proses pendidikan itu tidak hanya diarahkan untuk penanaman pengetahuan kepada siswa saja, namun yang terpenting adalah penumbuhan attitude siswa sebagai mahluk sosial dan mahluk spiritual.

“Pengetahuan dan emosional mereka harus dibangun dan diarahkan menuju kedewasaan social dan spiritual,” kata Ide Pandita yang terkenal humoris itu.

Guru dalam hal ini memegang peran yang sangat strategis sebagai sopir dari kendaraan pendidikan itu.

Guru seharusnya bisa menempatkan tugas-tugas mereka sebagai Yadnya yang tulus ikhlas dalam konteks profesinya. Dewa Brarma dalam menciptakan alam semesta ini dengan jalan “meyadnyakan” diri Beliau, dengan membentuk jaringan alam semesta seperti jaringan laba-laba (Urnambhawat).

Brahma tidak bisa melakukan semua itu tanpa peran serta kekuatan Saraswati (Pengetahuan) dalam penciptaan semesta ini.

Saraswati memberi sentuhan kasih sayang sebagai layaknya seorang Ibu sejati.

“Demikian juga halnya dengan tugas-tugas guru tidak bisa dilaksanakan tanpa pengetahuan dan etikad beryadnya,” tegas Ide Pandita.

Guru harus tetap memperbarui pengetahuannya,dan dengan landasan kasih sayang meneruskannya kepada para siswa. Dengan kasih sayang, menurut Ide Pandita, akan terbangun proses pendewasaan yang menyejukkan jiwa mereka.

“Guru harus berani bertualang menggali berbagai jurus pengetahuan yang tak pernah berhenti mengalir seiring perkembangan peradaban manusia modern,” tegas Ide Pandita yang juga berlatar belakang guru itu.

Sejatinya, lanjut Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Guru-guru kita yang berlatar belakang Hindu, alangkah baiknya banyak-banyak berliterasi tentang metode-metode pembelajaran ala Pesraman-pesraman Hindu.

Dalam pola-pola pendidikan Hindu guru kita bisa banyak menggali motivasi-motivasi internal yang tercermin dalam epos dan Itihasa kita. Tokoh Bambang Ekalawya misalnya, kendatipun ia tidak diterima oleh Rsi Drona sebagai muridnya, namun dia tidak mau berputus asa.

Bambang Ekalawya terobsesi menjadi siswa Guru Drona, karena Guru Drona sudah sangat terkenal mumpuni dan telah banyak mencetak kesatria-kesatria utama di Astina Pura.

Untuk menyalurkan obsesinya itu, ia membangun sebuah patung Guru Drona untuk dipuja dan dianggap sebagai gurunya. Ia belajar secara otodidak. Karena ketekunannya belajar, akhirnya Bambang Ekalawya berhasil melampaui kemahiran Arjuna – murid utama Guru Drona dalam memanah.
Kisah Bambang Ekalawya tersebut, jelas Ide Pandita, dapat dipetik amanatnya betapa besar peranan motivasi internal seseorang untuk mencapai kesuksesan.

Jika Motivasi internal pada murid-murid kurang, di sinilah peranan Guru memberikan motivasi dan dorongan spirit kepada para siswa secara eksternal.

Guru sebagai pembangkit gairah siswa untuk terus bersemangat dalam belajar menuju kedewasaannya.

“Harapan saya, Guru-guru kita banyak-banyaklah membaca Cerita bernuansa pendidikan Hindu yang sejatinya sarat dengan nilao-nilai moralitas tinggi; sehingga kita sebagai guru bisa menanamkan nilai –nilai moral positif terhadap para siswa kita,” jelas Pandita di akhir Dharma Wecananya. (St.)

Kontributor : I Gede Suta – Jln Sulatri 20 Kesiman.

Continue Reading

Daerah

KONSULAT JENDERAL AS SURABAYA MENGADAKAN PELATIHAN PERLINDUNGAN DIRI TERHADAP INSIDEN KIMIA DAN BIOLOGIS

Published

on

Gatra dewata | Bali | Dalam dewasa ini jaman yang semakin kompleks dan canggih dengan penggunaan bahan kimia dan biologis yang rentan terhadap kesehatan bahkan bisa menyebabkan kematian bagi hidup manusia dan lingkungan.

Konsulat Jenderal AS di Surabaya Membantu Tingkatkan Keamanan dan Kepercayaan Diri Wisatawan di Bali, Meningkatkan Kesadaran untuk Perlindungan Diri dari Insiden Kimia dan Biologis.

Pada tanggal 4 November 2019, kantor Keamanan Diplomatik AS yang bertanggung jawab atas langkah-langkah perlindungan terhadap insiden kimia dan biologis memberikan pelatihan kepada lebih dari 80 pemangku kepentingan industri pariwisata di Denpasar, Bali, termasuk anggota Dewan Penasihat Keamanan Luar Negeri (OSAC) Bali Chapter, staf dari Bandara Internasional Ngurah Rai, dan perwakilan dari konsulat asing.

Pelatihan ini difokuskan pada langkah-langkah perlindungan diri yang dapat diambil jika terpapar bahan kimia berbahaya atau biologis.

Pelatihan setengah hari ini merupakan kesempatan untuk membantu mengembangkan keterampilan dasar dan memberikan kesadaran umum tentang bahan kimia dan biologis, tetapi yang lebih penting lagi bagaimana mengidentifikasi langkah-langkah untuk membantu menyelamatkan hidup.

Konsulat Jenderal AS Surabaya, Mark McGovern mengatakan, “Pelatihan ini meningkatkan keamanan dan kepercayaan diri bagi jutaan wisatawan yang mengunjungi Bali setiap tahun. Ini adalah contoh lain dari kemitraan jangka panjang antara Amerika Serikat dan Indonesia dan menunjukkan komitmen kami terhadap stabilitas dan keamanan di wilayah ini.”

Instruktur utama untuk pelatihan ini adalah Marvin Galmore, Koordinator Pelatihan Regional; Keamanan Diplomatik A.S.

Pelatihan ini adalah bagian dari penjangkauan pemerintah AS yang luas di seluruh Indonesia bagian timur untuk meningkatkan kemitraan di bidang keselamatan, keamanan, dan keahlian.

Untuk informasi lebih lanjut tentang program ini, atau program Konsulat A.S. lainnya, silakan hubungi PASsurabaya@state.gov.

Visit our website and social media:
http://surabaya.usconsulate.gov,
www.facebook.com/USConGenSBY
Twitter and Instagram @USConGenSby

(Red)

Continue Reading

Daerah

KONSERVASI ALA PLATARAN MENJANGAN XTRAVAGANZA 2019

Published

on

Gatradewata | Bali | Bulan November Plataran L’Harmonie menjadi tuan rumah Plataran Menjangan Xtravaganza 2019 di Taman Nasional Bali Barat.

Dengan tema yang diusung adalah berfokus pada keterlibatan generasi muda dalam kegiatan konservasi, Menjangan Xtravaganza 2019 hadir dengan taglinenya,

“Millennials for the Forest”

Xtravaganza merupakan salah satu acara Plataran Indonesia yang konsen terhadap tema “budaya, musik dan lingkungan”

Acara ini secara rutin diadakan sepanjang tahun di hotel dan resort Plataran yang ada Indonesia, Plataran Bromo Marathon Xtravaganza 2019 adalah acara terakhir yang pernah diadakan oleh mereka.

Seirama dengan profilnya sebagai “True Indonesian Icon” serta keinginan yang terus menerus Plataran untuk mendukung lingkungan lokal, ramah terhadap lingkungan alam dan menjaga keadaan satwa liar yang ada.

Acara yang diadakan tahunan ini memiliki point utama dalam meningkatkan kesadaran publik akan ekosistem pesisir dan laut.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta otoritas Taman Nasional Bali Barat ikut mendukung acara ini dan fokus pada tiga aspek utama yaitu,

Ekowisata & keberlanjutan, budaya & hiburan, dan kewirausahaan lokal.

Dengan menampilkan pertunjukan musik oleh Jamie Aditya (Jockey dan Musisi Video Indonesia-Australia), Balawan (Gitaris dan Penulis Lagu Indonesia), Dialog Dini Hari (Folk Band Indonesia), Astrid Sulaiman (Pianis & Wakil Ketua Ubud Village Jazz Festival) dan banyak lagi, dengan membawa musik kedalam hutan yang memperlihatkan kepada penonton akan keindahan alam yang diwiliki wilayah ini.

Kegiatan ini juga memiliki proyek penanaman pohon endemik, penanaman karang dan program pelepasan burung jalak Bali, serta festival seni dan budaya, festival kuliner dan perlombaan memasak, festival mural, workshop pembuatan layang-layang dan festival, dan kelas Zumba outdoor.

Kebutuhan panggung, produksi acara dan hiburan dikelola oleh PT Ubud Vista Jafesindo di mana merupakan legalitas dari Ubud Village Jazz festival.

Acara ini telah berlangsung Sabtu, 2 November 2019 di Plataran L’Harmonie – Taman Nasional Bali Barat.

Tamu yang hadir diperkirakan Sekitar 1.500 orang, yang akan difokuskan terutama di sekitar Octagon Ocean Club dan Area Penangkaran Rusa dengan jadwal yang dibuat padat sepanjang hari menyatukan kaum millinnials demi kebaikan hutan dan lingkungan.

“Harapan kami generasi milinieal bisa menjadi bagian dalam menjaga kawasan hutan, dan juga mampu melanjutkan konservasi.” Bapak Agus Trisna sebagai kepala taman nasional bali barat.

Plataran Indonesia didirikan pada tahun 2009 sebagai perusahaan Indonesia yang mencakup berbagai aspek pariwisata, termasuk hotel, resor, kapal pesiar, spa, restoran, venue dan nature development area.

Properti Plataran tersebar di berbagai lokasi indah kepulauan Indonesia.

“Plataran” sendiri berarti “Tempat yang paling disukai Tuhan”.

Konsep dasar pariwisata Plataran meliputi tiga X yaitu, eXoticism, eXperience dan eXcellence, dengan komitmen untuk menjadi

“True Indonesian Icon”.

Dan mereka terus ikut andil dalam berusaha mewakili Indonesia di kancah dunia pada Pembangunan Keberlanjutan Ramah Lingkungan (Eco Sustainability Development).

Plataran L’Harmonie Menjangan terpilih sebagai pemenang pada Global Forum on Human Settlements (GFHS) ke-14 untuk Perencanaan dan Desain (Planning and Design of Scenic Areas) dalam kategori Destinasi Wisata.

Pencapaiannya dalam membangun komunitas resort yang selaras dengan topologi dan hidrologi setempat, Plataran menjadi perusahaan perhotelan pertama, taman nasional pertama dan proyek pengembangan lingkungan pertama di Indonesia yang menerima penghargaan bergengsi ini Selain penghargaan terbaru dari GFHS, resort ini merupakan Green Silver Winner dalam Indonesia Sustainable Tourism Award pada tahun 2017, dinobatkan dalam Top 100 Global Sustainable Destinations pada tahun 2017 & 2018, pemenang pada World Luxury Spa Awards tahun 2018 dan sering terdaftar sebagai 100 perusahaan teratas di Indonesia.

Yozua Makes, CEO Plataran menjelaskan betapa berartinya peran serta media di dalam menjaga lingkungan dan selalu dapat menyuarakannya.

“Menjaga lingkungan harus seimbang dengan menjaga manusia” ujarnya.

Acara yang terbuka untuk umum dan masyarakat lokal terlibat di dalamnya ini, mendapatkan dukungan besar dari Bupati Buleleng.

“Kami Mendukung dari awal dalam kegiatan Plataran Menjangan Xtravaganza, semoga di tahun yang akan datang tetap dilaksanakan dengan berkolaborasi dengan seni dan budaya yang akan ada di Buleleng.” Bapak Nyoman Sutrisna selaku Kepala Dinas Pariwisata mewakili Bupati Buleleng. (Red)

Continue Reading

Wonderful Indonesia

Ads

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam