Connect with us

Mangku Bumi

“WANGKE LUMAKU” (Bangkai Berjalan) III

Published

on


Yening kite tan weruh maring linging “Sanghyang Aji Aksara”,
Tan bina kite “Wangke Lumaku”

Berbicara ketuhanan sama dengan membicarakan apa yang disadari oleh masing-masing individu,
“Ekam Sat Wiprah Bahuda Wadanti” apa yang engkau maksud tentangnya adalah sama dengan apa yang orang lain maksud

Ketuhanan adalah tentang kesadaran hidup, karena maha hidup itu sendiri yang berkesadaran di tubuh pembungkusnya, yang berkesdaran hidup itu yang sama yang mewujudkan seluruh benda-benda di semesta raya, dan di tubuh maha sempurna ini kesadaran hidupnya diterjemahkan secara sempurna

Yang berkesadaran hidup itu tuhan, ape loe, karena yang hidup hanya berasal dari yang hidup, yang hidup yang semula maha hidup yang tunggal terkurung di dalam badan pembungkus hidup’nya, akan tetapi sampah pengetahuan hidup membuat kesadaran hidup terjebak menganggap dirinya tubuh yang pada masanya akan mengalami kematian

Itu pemahaman sampah dari ajaran gelap yang samasekali tidak mendekati kebenaran, ajaran yang mengarahkan kesadaran manusia menuju kegelapan yang makin pekat, ajaran yang tidak dilandasi kebijaksanaan sehingga yang di hasilkan hanya fanatisme kultus, yang tidak lebih hanya sebuah penyuburan exploitasi rasa, ajaran yang mengarahkan manusia melekat pada angan-angan

Tuhan dibuat seakan-akan hanya bisa mengajarkan manusia berangan-angan tentang sorga-neraka setelah kematian, tentang ketergantungan pada tuhan yang tidak pernah mampu dijelaskan tentangnya, penekanan pada kepercayaan terhadap yang tidak diketahui, tentu saja itu pilihan konyol bagi mereka yang waras, sebaliknya memunculkan ego spiritual bagi kaum “penyembah angan-angan”

Ego berasal dari kekuatan hidup yang berwujud, ego’lah wujud imateri’nya, karena ada materi maka imateri teridentifikasi, yang kedua sisi itu adalah domain wujud, semisal prasangka domain persepsi yang dimunculkan keberadaan otak, semisal kesadaran dan bawah sadar

Adalah keraguan yang membuat seseorang membutuhkan keyakinan pada tuhan, jika ditarik benang merahnya, keyakinan diraih dari kondisi yang semula penuh keraguan, dan jika agama berangkat dari keyakinan maka asal mula kemunculannya adalah keraguan

Dan agama jenis ini bisa dilihat jelas dari aturan yang diterapkan sebagai upaya sang empu agama memaksa mengikutnya tetap yakin pada tujuan, out-out agama jenis kaku-baku seperti ini menghasilkan jiwa-jiwa kering tanpa mata air kasih

Mereka dipaksa menjadi Zombie meyakini apa yang tertera di dalam buku yang “Nota-Bene” hanya sebuah benda mati, prilaku hidup dipaksa diseragamkan agar bergantung pada benda mati yang diklaim berisi sabda tuhan

Berbeda dengan agama berbasis anima, budidaya/penerapan’nya seratus delapan puluh derajat berbeda dengan agama keyakinan, agama jenis ini didasari kebijaksanaan hidup, dimulai dengan sentuhan rasa kemanusiaan, penerapan saling-asah saling-asih saling-asuh, selebihnya membiarkan mereka tetap murni atas kealamiahan kehendak bebas masing-masing, diwadahi dalam naungan budaya, yang bertumbuh secara alamiah

Itulah mengapa agama jenis ini tidak melakukan ekspansi, karena segala sesuatu digerakan secara sistematis dan terukur, dimulai dari dari kelompok kecil yang guyub, tentu saja suasana guyub tidak secara kebetulan atas kesamaan pandangan, itu membutuhkan kemampuan extra mencipta mandala semacam benteng spiritual, dengan menempatkan catur sanak (saudara empat) sebagai penjaga penjuru arah mata-angin mandala

Catur sanak yang sama dengan catur sanak para penghuni mandala yang menerapkan aturan sedemikian rupa, tentu saja seperti apa bentuk aturan diterapkan adalah yang bersesuaian dengan kebijaksanaan semesta

Sebab catur-sanak sendiri merupakan saudara lahir setiap manusia, yang tugas fungsinya sejak awal ditentukan oleh sang maha pencipta itu sendiri, manusia yang memiliki cukup kecerdasan yang didasari kebijaksanaan, memanfaatkan bekal lahir tersebut guna kebaikan hidup bersama, didasari kepentingan kemanusan/kemanusiaan , asah-asih-asuh

Yang lebih tinggi mencakup penguasaan teritori lebih luas meningkat pada kekuasaan berdasar kekuatan kedewataan, kemampuan mencipta “Mandala Dewata Nawa Sanga”, penguasaan penataan yang lebih luas mengarah pada pada penguasaan sumber-sumber kemakmuran

Bukan hanya sebatas sumber daya alam, akan tetapi lebih kepada kemampuan menurunkan kekuatan pemenuhan kemakmuran yang bersumber pada sang maha pencipta, kaum yang menerapkan kekuasaan lebih luas dimulai para pemberani, “Golongan-Satya”

Sat-ya,
diawali Sa, di mulai dari kanan – arah timur, awal kecerahan/posisi terbitnya matahari/purwa/purba/SA :
ba-T’a-a-i-na-ma-si-wa :
YA,SA…YA, satya/kesetiaan yang tidak tergoyahkan (maha aksobya), yang setialah yang terkasihi (Habibie/Budha/siwa), yang terkasihi yang menetap pada kemurnian sadar sebagai yang melihat di balik materi yang tidak mengalami perubahan, disebut “The Purusha” dalam Weda (wed/tau/pengetahuan)

“Availokitaswara-yang melihat ke bawah” dalam kebudaan

SA timur,
timur yang juga kanan, di tempat terbitnya matahari, purwa-purba- satya, budaya timur budaya kanan, yang akan selalu mengawali kecerahan

Atlantia Ra


Mangku Bumi

HARMONY WITH AYURVEDA (10)

Published

on

GATRA DEWATA | BALI | Edisi sebelumnya telah dipaparkan dua kelompok besar penyebab penyakit yaitu yang pertama sebab karma dan yang kedua disebabkan oleh fisik dan biologi. Sudah juga dipaparkan penyakit yang disebabkan oleh karma.

Selanjutnya akan dipaparkan penyakit yang disebabkan oleh fisik dan biologi. Menurut Ayurweda, penyakit yang disebabkan oleh fisik dan biologi ada banyak ragamnya, mulai dari pikiran, makanan lebih tepatnya pola makan (diet), kurangnya aktivitas fisik (olahraga), kecelakaan, bencana sampai infeksi oleh mikroorganisme.

Ayurweda memberikan penekanan lebih pada tiga pertama penyebab penyakit. Boleh dikatakan inilah tiga penyebab utama penyakit (dirharmoni) pada kehidupan manusia di jaman modern ini. Yang pertama adalah pikiran. Mengapa pikiran yang menjadi penyebab utama penyakit menurut Ayurweda? Berpikir adalah salah satu aktivitas yang paling sering dan intens kita lakukan.

Mengutip sebuah ungkapan “you’re what you think”. Pikiran dan proses berpikir menunjukkan eksistensi seseorang baik secara mental maupun fisik. Wujud dari gangguan keseimbangan pikiran adalah stres. Saat seseorang mengalami stres, dapat muncul perasaan takut, cemas, mudah marah dan moody.

Perasaan yang muncul kadang dibarengi dengan turunnya kepercayaan diri, takut akan gagal, hilang konsentrasi, mudah merasa malu dan lupa. Selain itu stres dapat bermanifestasi dalam tingkah laku yaitu menjadi gagap bicara, perasaan khawatir/cemas berlebihan, nafsu makan menurun atau sebaliknya nafsu makan yang tidak terkontrol, atau bahkan mulai melakukan pola hidup yang tidak sehat seperti merokok hingga menggunakan obat-obatan.

Respon fisiologis tubuh juga akan dipengaruhi oleh kondisi stres seperti nyeri di leher atau punggung bagian bawah (low back pain), sakit kepala, keringat berlebihan, diare atau konstipasi, mual, muntah, sering buang air kecil, tremor hingga detak jantung meningkat. Singkatnya, stres dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental seseorang.

Sumber stres beragam dan ada dimana-mana, yaitu di rumah, di jalanan, di tempat kerja, di sekolah, bahkan di tempat-tempat yang semestinya kita merasa rileks, seperti acara TV, gadget dan sosial media. Demikianlah, stres sebagai wujud dari gangguan keseimbangan pikiran telah menjadi penyebab utama dari penyakit.

Prof. I Ketut Adnyana
Radite, 10.05.20
Rahayu

Continue Reading

Mangku Bumi

TANTRA SHASTRA (4)

Published

on

GATRA DEWATA |SPIRITUAL | Omong-kosong seseorang mengklaim diri Bertuhan tanpa bervegetarian, dia pasti rontok saat kekuatan Tua-Tuhan yang tertidur di tubuh manusia itu bangkit, pembangkitan kekuatan tuhan/tenaga murni yang maha dahsyat yang tertidur di tubuh manusia harus dibarengi upaya pemurnian disemua lini, termasuk tidak menjadikan perut sebagai kuburan binatang, bervegetarian

Jika belum, Tuhan-Tuhan yang meluncur deras dari mulut mereka tidak lebih tuhan tanpa makna, tanpa guna dan tidak berkekuatan apapun, jika pun ada yang terjawab, tidak lain karena saudara empat yang memenuhi, akan tetapi hanya pemenuhan terbatas

Tidak ada sebutan Tuhan atau Tuhan sesembahan yang tidak terkoneksi energy pemenuhan, karena kesemua ini terhubung energy hidup, jika tuhan tidak mampu memenuhi, beralihlah memohon kepada dewata mengemislah pada yang hidup, karena memang begitulah kenyataan’nya

Maha Hidup mencapai kondisi wujud guna berkesadaran atas hidupnya, mewujudkan diri untuk berkesadaran atas hidup’nya, semacam pembuktian diri atas kesempurnaan diri’nya

Wujud-wujud manifestasi Tuhan tidak lain wujud sempurna yang adalah pengejawantahan kesempurnaan sang hidup itu sendiri, wujud sempurnalah bukti atas kesempurnaan, yang maha sempurna yang mencapai wujud’nya yang paling sempurna, sedangkan kesempurnaan tuhan yang tidak pernah berwujud adalah hayalan

Keterhubungan Sang Maha Hidup dan Tantra semisal antara tiada wujud kepada wujudnya, atau antara hidup kepada kekuatan’nya, antara sadar kepada bawah sadar atau antara yang melihat di balik materi (sadar) kepada kesadaran materi (bawah sadar), antara yang mengetahui dan pengetahuan’nya

Antara yang mengamati hidupnya dan denyut hidup atau kumara- potensi gerak, gerak yang berkuasa atas gerak secara mandiri, gerakan berkekuasaan mandiri, gerak otomatis misal pada reflexs, begitu “TANTRA”

Sebelum hayalan melambung terlalu tinggi bicara Tuhan, ada baiknya membandingkan apa yang KAMU jalani dengan apa yang “AKU” sadari, “Kamu” yang menjadi wakil sadar Sang Hidup, sedangkan Aku yang tunggal atas penyadaran itu,
kamu-Tantra,
Aku-Yang Melihat di Balik Materi,
Aku-Kamu,
Kamu-Aku

Kemaha Sempurnaan bukanlah sebatas hayalan pikiran tentang berpengetahuan kesempurnaan belaka, tetapi kemaha- sempurnaan yang berwujud nyata yang mengejawantah, wujud sempurna itulah manifestasi kemaha Sempurnaan itu sendiri

Tidak ada yang bisa disebut maha sempurna jika kesempurnaanya tidak berwujud, maka itu kemaha sempurnaan yang tidak pernah mewujud hanyalah ilusi, yang maha sempurnalah yang dapat mengenali kemaha sempurnaan

Yang sempurna berasal dari yang sempurna, demikian yang hidup hanya berasal dari hidup, wujud manusialah kesempurnaan yang mewujud itu, walau dicari sampai ke kolong langit manapun tidak akan ketemu selain berhenti di kesadaran itu saja

Kesadaran inilah poros kehidupan wujud, poros hidup itu “Tantra”, tetapi orang-orang yang masih belum sadar menjadi budak rasa menyatakan poros itu di hati, semata karena meraka belum bisa melihat kebenaran yang seutuhnya

Potensi gerak atau Tantra yang belum dikuasai pada kesadaran penuh, energynya cenderung liar tak terkendali, mereka bergerak kaku sesuai fungsi atas gunanya, bahkan kekuatanya dapat merusak atau membunuh, inilah yang disebut racun dewata, tidak banyak yang mampu mencapai kebenaran ini

Yang maha sempurna yang semula tiada-wujud itu yang mencapai wujud’nya, pembuktian diri atas keberadaanya, pembuktian kemaha sempurnaan kepada dirinya sendiri, untuk keperluan itu di butuhkan kesadaran yang maha sempurna, sebab hanya “Kemaha Sempurnaan” yang bisa mengenali Kemaha Sempurnaan

Kesadaran sempurna itulah puncak Tantra, sekalipun di bawah itu ada potensi gerak yang bersiifat mandiri atau refleks, dan sebagian besar orang pernah mengalami kemaha hebatan refleks ini, yang sering di bumbui pemanis agar heboh, yang sesungguhnya biasa-biasa saja

Refleks yang dekat pada bawah sadar ini semacam alam tak bertuan di awali kondisi Angkara, manusia terlahir Angkara, memiliki potensi gerak yang bersifat mandiri, seperti denyut nadi, denyut jantung, denyut otot pada daging, contoh lain seperti kemandirian naluri nafsu Indria dst-dst, Angkara yang telah berpengetahuan inilah yang menjadi ongkara yang berpuncak domisili di hati

Ongkara,
yang telah berpengetahuan inilah senjata hidup, akan tetapi ketika kesadaran tidak kokoh dan larut dalam jerat kesadaran materi dan atau pengetahuanya, kesadaranlah yang menjadi budak rasa dari gerak hidup yang sifat alaminya bengis, arogan seperti raksasa, senang memaksakan kebenaran yang diyakini paling benar

Di capaian level spiritual yang berporos di hati inilah para diktator- diktator dunia berasal, sifat mereka cenderung dingin dan datar, bengis dan tanpa rasa bersalah, yang dia anggap poros itu sesungguhnya sebuah kekeliruan karena tidak lebih hanya naluri yang lebih tinggi

Capaian level inilah yang bermetamorfosis menjadi naluri ketuhanan, mencipta agama atau pejuang sekte-sekte ajaran, hanya beda di bentuk, tapi sifat alaminya sama saja, Arogan dan sok Tuhan

Ciri khas mereka kharismatik, aroma energinya membius/memabukan, kaum ini sangat mengangungkan kondisi transcendere/bawah sadar, pelaku ritual mistik dan berjiwa klenik, mereka memilih bawah sadar/alam mimpi sebagai patokan hidupnya

Menjadikan kekuatan potensi gerak yang sebagai poros hidup, mengabaikan kesadaran dan melatih diri untuk selalu berada pada kondisi bawah sadar, sebab mereka tidak benar-benar paham yang dimaksud sebagai pengingkaran

Ingkar karena tidak mengerti tujuan sang hidup mewujud guna mencapai kesadaran, sedang bawah sadar itu domain wujud/Kumara/potensi gerak/alam tak bertuan/raja maya, tersesat di membiarkan hidup dikuasai bawah Sadar

Pun,
mencapai kesadaran yang kokoh bukan tanpa maksud, bukan hanya upaya kosong sebatas menjadi kosong mengamati tanpa mampu melakukan apa-apa, bukan juga untuk mengabaikan potensi gerak bawah sadar, namun lebih kepada penguasaan

Mencapai kosong-murni sebagai yang melihat di balik materi, mencapai kemurnian sama dengan pengukuhan posisi sebagai penguasa tertinggi di dimensi wujud, penguasa potensi gerak yang semula tak bertuan

Sekali lagi ini antara yang melihat di balik materi yang mengendarai wujud yang Maha Sempurna, penggetaran kehendak yang dimanifestasikan oleh mesin Maha Sakti disebut Tantra,
Diri sejati yang melihat dibalik materi sebagai tuan kusir kereta kencana Tantra Bhairawa

Atlantia Ra

Continue Reading

Mangku Bumi

TANTRA SHASTRA (3)

Published

on

Penderitaan adalah konsekwensi, konsekwensi dari Sang Maha Hidup yang mencapai wujud’nya adalah kesadaran atas rasa hidupnya, kesadaran hidup yang kehilangan pegangan pada kesejatian diri itulah yang merasa menderita

Wujud mengandung lupa/Maya, lupa pada kesejatian diri bahwa yang sejati yang tidak menjalani perubahan, membiarkan diri tersesat kesadaran wujud karena kemelekatan pada rasa hidup, kemelekatanlah yang membuat seolah menderita

Jika tidak mengenali diri, tidak mengenali keterhubungan atas setiap yang hidup, tidak mengenal diri sama dengan tidak mengenal hidup, karena diri tidak lain yang hidup, tidak mengenal hidup tidak kenal tuhan ,karena Tuhan sejatinya Tuhan dan bahkan satu-satunya Tuhan hanya Sang Maha Hidup itu saja, dan benih-benih hidupnya yang berkesadaran sempurna di tubuh manusia ini

Uta Protha : meresap merangkai, resapan kekuatan hidup yang terjerat kepada rangkaian wujud’ya mengalami ketertindasan rasa hidup oleh bangunan tubuh yang dirangkainya, bukan terburu-buru tuhan karena pengetahuan yang sebatas kulit akan dijadikan bahan tertawaan

Rasa hidup tentang yang telah berwujud, tentang keterhubungan pada sumber hidup yang tunggal, tentang kesadaran hidup yang dilayani, kesadaran atas hidup ini perwakilan atau bayangan atau identitas sang maha hidup atas wujud sebagai manifestasinya, demikian Tantra

Perwujudan bayangan kekuatan Sang Maha
Hidup itu tidak lain Maya/Ghaib, Maya merupakan kekuatan yang maha ghaib, demikian segenap wujudnya berada di bawah kekuasaan Raja-Maya, karena wujud dan mayanya antara resapan pada rangkaian

Maya merupakan bayangan kekuatan hidup Sang Maha Hidup itu sendiri dan bayangan wujud dari yang hidup tidak lain kesadaran atas hidupnya, karena yang sadar atas hidup itu tidak lain yang hidup, hidup hanya berasal dari hidup, yang sumbernya Maha Hidup

Yang berkesadaran atas keterhubungan diri pada hidup itulah Tantra, Tantra tidak lain penyedia pengetahuan dari segenap (rasa) hidup, sekaligus pelayan hidup, dia guru sekaligus pembantu, dia wujud sekaligus bukan wujud, kondisi “ada” dari yang tiada-wujud, wujud dari yang tidak tampak, “kesadaran-hidup”

Keberadaan Tantra sama persis seperti perlakuan manusia kepada Tuhan junjungan’Nya, kadang disembah kadang dijadikan pembantu untuk memenuhi keinginan mereka, karena pemberi segala pemenuhan hidup tidak lain kekuatan Tantra Bhairawa, baik pemenuhan yang enak-enak maupun yang tidak enak, kekuatan maha dari tantra inilah sang pemenuh

Tantra tidak lain pembatas yang tiada batas atau wujud nyata dari yang tiada wujud itu sendiri, dia ghaib dari yang maha ghaib, yang tertinggi sekaligus yang terendah, Tantra merupakan sumber dari segala sumber pengetahuan wujud,
Tan Berarti pemaparan tra berarti menyeberangkan

Secara keseluruhan Tantra berarti yang menyeberangkan seluruh pemaparan, tidak lain kesadaran hidup itu sendiri sebagai sosok yang menyeberangkan yang tiada wujud kepada wujudnya, sekaligus sebagai yang memaparkan seluruh proses mewujud dari kondisi yang tiada wujud

Jika anda belum bisa lepas dari tokoh tuhan, setidaknya pahamilah tuhan secara benar, agar tidak berprilaku tuhan yang membabi buta, orang tualah tokoh simbolis sang pencipta yang terdekat, setidaknya sanggama merekalah yang memberimu jalan terlahir ke dunia ini, orang tua dari orang tua yang tertua disebut leluhur

Jangankan bersombong hendak mengenal tuhan, mengenal leluhurmu pun tak mampu, tidak usah bicara mengetahui jalan hidup yang baik, yang memberi jalan lahir dan berkehidupan saja demikian sulit

Sebelum sampai ke Tuhan, setidaknya leluhurmu yang memulai memilihkan tempat nyaman untuk lahir dan melanjutkan berketurunan, mencetak bayi-bayi baru untuk merasakan pemderitaan hidup, itu jika hidup semata mata dianggap tentang penderitaan rasa hidup

Leluhurlah yang mewariskan petuah-petuah kebaikan hidup, seperti keinginan baik untuk diri pribadinya, demikian pula mereka menginginkan kebaikan bagi anak cucu keturunanya, ego orang tua selalu menginginkan yang terbaik untuk anak keturunanya, jika hidup ini tentang kepercayaan, maka merekalah sosok yang paling layak di percaya menjadi penyedia ruang kebaikan hidup

Feminin-Masukilin, Lingga-Yoni hidup antara yang melihat di balik materi + kesadaran hidupnya , lingga Yoni Sakti dari yang hidup itu antara gerak kesadaran dan suara prilaku’nya, sesuatu yang hidup pasti berkesadaran atas hidupnya, sesuatu yang bergerak pasti bersuara, kesadaran bergerak seiring suara nyanyian hidup menjalani siklus hidup, pelayanan mewujud dan kehancuran wujud

Di sisi yang lain, benar-benarkah seseorang meyakini dan bahkan mencintai Tuhan, dengan ketulusan atau segenap jiwa dan raga, contoh kecil semisal : seseorang menangis meraung-raung karena rasa tidak terima akibat terdampak tsunami atau gunung meletus, tangisan panik bercampur ketakutan hingga ke bibir dubur, sambil meneriakan kebesaran Tuhan

Bukankah kita tau semua itu gerak hidup alamiah alam, seperti kita, alam yang juga hidup itu butuh pelepasan-pelepasan energy/kekuatan hidupnya, hidup yang tidak lain Tuhan, sekalipun takut atas kebuasan kekuatan alam tetapi tidak diperlukan respon berlebihan, berkeluh-kesah pada Tuhan bukti keraguan pada kebijaksanaan tuhan

Jika benar cinta tuhan, itu artinya kamu cinta pada hidupmu, menjauhlah mencari posisi aman, menjauhlah selamatkan hidup masing-masing jika terjadi bencana, jangan berdoa untuk menghindari muntahan batu dan debu beracun ledakan gunung, karena batu dan racun tidak mengerti bahkan tidak perduli bahasa oral manusia, otaklah yang paling perduli pada keselamatan hidupnya

Tantra tentang sadar pada segenap wujud yang hidup, menyangkut pengetahuan keterhubungan pada segenap yang hidup, kepekaan atas keterhubungan ini yang menjadi juru selamat yang tidak perlu diragukan, karena semua kebenaran yang benar dan nyata terpapar di kesadaran, dan bahwa hanya kesadaran yang tidak mungkin membohongi dirinya sendiri

Atlantia Ra

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam