Connect with us

Daerah

Pilih Hotel atau Hostel? Sobat Petualang Wajib Cermati Keborokannya Masing – Masing

Published

on


GatraDewata⌊Denpasar⌋ Halo sahabat petualang, tau nggak kalau akomodasi itu ada banyak sekali jenisnya. Jika dihitung secara cermat maka totalnya mencapai 57 jenis yang tersebar di planet kita ini. Jika Elon Musk berhasil membawa turis ke luar angkasa, kemudian mendarat dan bermalam di planet lain, maka daftarnya akan lebih panjang lagi. Hmmm, andai saja ada yang berbaik hati memberikan kesempatan untuk mencoba semua jenis penginapan itu. Pasti menyenangkan.

Ironisnya, dari total jenis penginapan yang seabrek tadi hanya 21 saja yang eksis di negeri kita. Sisanya ada diluar sana. Keduapuluh satu jenis penginapan itu meliputi Apartement, Boutique Hotel, Bed & Breakfast, Cottage, Chalet, Camp, Capsule, Eco, Guesthouse, Hotel, Hostel, Inn, Lodge, Mansion, Penthouse, Resort, Timesahre, Treehouse, Villa dan yang terakhir adalah Yacht.

Lebih ironis lagi, kebanyakan orang hanya mengenal sebagian saja dari 21 jenis penginapan tersebut.

Kemudian, lebih ironis dari yang ironis tadi, kita akan bandingkan hanya 2 jenis saja kali ini, yaitu Hotel dan Hostel. Hotel, karena jenis ini yang paling populer. Hostel, karena memang keduanya terdengar mirip; hanya ada sisipan huruf ‘s’ ditengahnya. Sesederhana itu, ga usah ruwet.

Namun, suka atau tidak, penginapan jenis hotel telah memonopoli alam bawah sadar manusia sehingga jenis lain jadi tersamarkan. Misalnya, kalo si Udin ditanya menginap dimana saat kunjungan kerja yang sama sekali ga penting itu, ia akan menjawab tanpa perlu mikir, “nginep di hotel, mas bro.” Padahal beliau semalaman ngorok di sebuah penginapan paket irit setingkat Guesthouse.

Walaupun berbeda, keduanya memiliki kesamaan. Pertama, yang pasti kedua ownernya makin kaya, trus yg kedua, sama – sama untuk menginap.

Lantas apa sejatinya yang berbeda antara keduanya?

Mari kita bahas hotel terlebih dahulu. Hotel sendiri tidak akur secara internal, bahkan sedikit rasis. Gmana ga rasis, mereka kerap digolongkan berdasarkan fasilitas secara umum maupun fasilitas kamarnya itu sendiri. Hotel dengan fasilitas super lengkap dengan kualitas kelengkapan mewah kerap menduduki golongan Bintang Lima. Semakin fiturnya berkurang semakin rendah golongannya dan yang paling miskin fitur harus puas menyandang gelar Bintang Satu. Yang fiturnya lebih minim lagi disebut hotel melati.

Perseteruan tipe masih berlanjut hingga ke sektor kamar. Kita semua tahu jika kamar tipe Standard dan Deluxe merupakan tipe paling lumrah dan hampir setiap hotel memilikinya. Masing – masing tipe kamar ini biasanya dibedakan berdasarkan luas, pemandangan dan fasilitas pendukungnya. Penentuan tipe kamar ini diputuskan sepenuhnya oleh pihak hotel itu sendiri.

Keuntungan menginap di hotel yakni soal privasi, karena tamu yang menginap berhak atas sebuah kamar yang disewa. Namun,  kapasitas setiap kamarnya dibatasi hanya untuk dua orang saja, selebihnya akan dikenakan biaya tambahan. Udah ongkos kamarnya kerap lebih mahal dari hostel, ada pula biaya tambahan.

Ampun bang jago, aku cuma mau tidur nyenyak, ga peduli golongan atau apalah itu.

Di lain pihak, Hostel merupakan jenis penginapan kelas ekonomi dimana fitur – fiturnya tidaklah begitu lengkap alias seadanya. Tidak ada pemecahan golongan di dunia Hostel seperti gelar Bintang di dunia Hotel. Entah Hostel itu punya kolam renang atau tidak ia tetap disebut hostel. Bedanya lagi, di hostel kapasitas kamar dibatasi oleh jumlah tempat tidur yang tersedia. Ada hostel yang menawarkan 4 dan bahkan sampai 12 tempat tidur tiap kamarnya. Dari sini saja kita sudah tahu bahwa privasi bukanlah yang utama. Orang yang menginap di Hostel merupakan sosok yang outgoing alias gampang bergaul, sehingga tidak kagok ketika bertemu, apalagi sekamar, dengan orang baru. Miskinnya privasi di hostel juga berarti tidak cocok bagi pasangan siap tempur yang baru habis resepsi kemarin sore. Kecuali mereka mau melakukan ritualnya secara masal maka lain lagi cerita. Soal privasi ini tidak berhenti sampai di kamar aja, tapi berlanjut hingga kamar mandi. Di hostel, kamar mandi tidak disediakan sesuai jumlah tempat tidur jadi ada pelunag antri ketika kepentingan datang secara bersamaan.

Mengingat satu tempat tidur untuk satu tamu maka pembiayaan juga dikenakan per tamu, bukan per kamar layaknya di hotel. Baik jika itu sendiri maupun rame – rame, menginap di hostel jatuhnya kerap lebih murah. Untuk itulah hostel sering dipilih oleh kalangan anak muda yang doyan ngerumpi sambil gitaran, atau sekedar membahas hobi masing – masing. Bagi mereka, kehadiran hostel merupakan anugerah; bisa ngumpul tanpa perlu rebutan tempat tidur.

Berani mencoba untuk bermalam di hostel? Monggo kunjungi besthostels.co.id untuk memilih ratusan hostel yang tersebar di Bali hingga Lombok. Anda juga bisa unduh aplikasinya di Google Apps Store untuk kenyamanan proses bookingnya. Selamat mencoba! <swn>


Komang Swesen is a hotelier who has been in the field for more than two decades now. He loves writing that he already published 2 books about Butler and now active as an official journalist for Gatra Dewata Group.

Daerah

Bupati Buleleng Pimpin Apel Persiapan Pemilihan Perbekel Serentak 2021

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Sebagai wujud kesiapan atas tanggung jawab menjamin kemanan, ketertiban dan kelancaran pelaksanaan pemilihan perbekel serentak di kabuapten Buleleng, Kamis (28/10/2021) pagi, dilaksanakan apel gelar pasukan persiapan pelaksanaan perbekel serentak.

Sebagai pimpinan apel Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, S.T., menyampaikan, “pemilihan perbekel serentak dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 31 Oktober 2021, yang digelar di delapan kecamatan yang m3ncakup 40 desa,” ucapnya.

Untuk mengamankan jalannya pelaksanaan pemilihan dilakukan kordinasi dari seluruh pihak, baik dari pemerintah daerah, calon perbekel, panitia tingkat desa dan unsur pengamanan dari pihak TNI/Polri, Linmas serta pecalang maupun komponen masyarakat lainnya.

Ditegaskan Bupati Buleleng, bahwa kondisi wilayah Buleleng pada saat ini dalam keadaan kondusif, maka untuk itu untuk tetap dipertahankan, ini terjadi berkat kerja sama dan dukungan semua pihak yang bersinergi dengan baik. Dengan dukungan semua pihak, optimis pelaksanaan pemilihan perbekel serentak di kabupaten Buleleng berjalan sesuai harapan bersama yaitu aman, tertib dan damai.

“Sampaikan dan berikan pemahaman kepada masyarakat untuk ikut serta menjaga situasi yang tetap kondusif dalam pelaksanaan pemilihan perbekel,” tegas Buapti.

Bupati Buleleng juga menekankan kepada semua calon perbekel untuk menjaga situasi kemanan desa, jangan melakukan hal-hal yang dapat mencederai proses demokrasi, ikutilah proses pemilihan perbekel secara jujur agar menghasilkan pemimpin desa yang berintegritas.

Disisi lain Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto, S.I.K.,S.H.,M.M., yang juga hadir saat apel kesiapan pelaksanaan pemilihan perbekel serentak di kabupaten Buleleng menyampaikan, “sebanyak 424 personel di seprintkan dalam pengamanan mulai tahapan pengamanan kampanye dan pengamanan masa tenang;  pada saat pemilihan diseprintkan 319 personel untuk semua tempat pemilihan suara,“ ucapnya.

“Lokasi pemilihan perbekel yang agak rawan akan ditempatkan minimal 2 persoenl dan desa yang dianggap rawan terdapat di daerah barat sehingga nantinya   personel yang diseprintkan akan melaksanakan patroli rutin dengan menggunakan kendaraan roda dua  terutama didaerah pengunungan, bahkan disiagakan 1 peleton personel brimob,“ tambahnya.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Polsek Kawasan Pelabuhan Celukan Bawang Gelar Persembahyangan Bersama

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Bertepatan dengan Anggar Kasih Julungwangi, Personil polsek Kawasan Pelabuban Celukan Bawang melaksanakan persembahyangan bersama. Ritual tersebut dalam rangka piodalan di pura padmasana Polsek Kawasan Pelabuhan Celukan Bawang, Selasa (26/10/2021).

Kegiatan persembahyangan dipuput oleh Jro mangku yang diikuti oleh seluruh personil dan Bhayangkari beragama Hindu.

Piodalan diawali dengan upacara Butha Yadya (mecaru), yang memiliki makna untuk menjaga keseimbangan dan keharmonisan alam semesta.

AKP I Made Suwandra, SH, mengatakan bahwa kegiatan piodalan sebagai wujud srada bhakti dan syukur kehadapan Ida Sang Hyang Widi Wasa, dengan tujuan agar seluruh jajarannya diberikan kesehatan dan keselamatan dalam tugasnya melayani masyarakat.

“Diharapkan dengan pelaksanaan persembahyangan dengan hati yang ikhlash, kusyuk dan memasrahkan diri kehadirat Ida Sang Hyang Widi Wasa diberikan berkah keamanan, kesejahteraan dan kedamaian bagi personil dan masyarakat di Wilayah Polsek Kawasan Pelabuhan Celukan Bawang,” ungkap AKP I Made Suwandra, SH.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Hidup Sendiri dan Mengidap Hernia, Ketut Dana ‘Didatangi’ Kapolsek Singaraja

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Ketut Dana (75), kakek sebatang kara yang tinggal di gubuk, Dusun Delod Margi Desa Sari Mekar, menderita sakit hernia. Ia mendapatkan perhatian khusus Kapolsek Singaraja, Kolok Dewa Ketut Darma Aryawan, S.T ,M.M.

Kapolsek, bersama Ketua Bhayangkari Ranting Singaraja, langsung menemui Ketut Dana yang sedang duduk disamping gubuknya dan terlihat sangat memprihatinkan. Apalagi ia hidup hanya sendirian saja.

Kedatangan rombongan guna melakukan tali kasih kepada Ketut Dana, dengan memberikan dua paket sembako dan santunan seadanya. Tujuannya tidak lain untuk dapat mengurangi beban hidupnya.

Setelah menerima sembako, terucap kata-kata yang sedikit gugup dari Ketut Dana, “suksme pak Polisi dan Ibu Polisi, tiang sampun tekaine terus baange sembako (terimakasih pak Polisi dan Ibu Polisi, saya sudah didatangi dan diberikan sembako, red),” ucapnya.

Secara terpisah Kapolsek menerangkan, “kegiatan yang dilaksanakan ini merupakan kegiatan tali kasih dari jajaran personel Polsek Singaraja,” ucapnya.

“Tali kasih yang dilakukan ini akan berlanjut dan memberikan bantuan, baik berupa sembako maupun dalam bentuk lain, untuk dapat meringankan beban idupnya di masa pandemi Covid 19,” imbuhnya.(MGA)

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam