Connect with us

Daerah

Pilih Hotel atau Hostel? Sobat Petualang Wajib Cermati Keborokannya Masing – Masing

Published

on


GatraDewata⌊Denpasar⌋ Halo sahabat petualang, tau nggak kalau akomodasi itu ada banyak sekali jenisnya. Jika dihitung secara cermat maka totalnya mencapai 57 jenis yang tersebar di planet kita ini. Jika Elon Musk berhasil membawa turis ke luar angkasa, kemudian mendarat dan bermalam di planet lain, maka daftarnya akan lebih panjang lagi. Hmmm, andai saja ada yang berbaik hati memberikan kesempatan untuk mencoba semua jenis penginapan itu. Pasti menyenangkan.

Ironisnya, dari total jenis penginapan yang seabrek tadi hanya 21 saja yang eksis di negeri kita. Sisanya ada diluar sana. Keduapuluh satu jenis penginapan itu meliputi Apartement, Boutique Hotel, Bed & Breakfast, Cottage, Chalet, Camp, Capsule, Eco, Guesthouse, Hotel, Hostel, Inn, Lodge, Mansion, Penthouse, Resort, Timesahre, Treehouse, Villa dan yang terakhir adalah Yacht.

Lebih ironis lagi, kebanyakan orang hanya mengenal sebagian saja dari 21 jenis penginapan tersebut.

Kemudian, lebih ironis dari yang ironis tadi, kita akan bandingkan hanya 2 jenis saja kali ini, yaitu Hotel dan Hostel. Hotel, karena jenis ini yang paling populer. Hostel, karena memang keduanya terdengar mirip; hanya ada sisipan huruf ‘s’ ditengahnya. Sesederhana itu, ga usah ruwet.

Namun, suka atau tidak, penginapan jenis hotel telah memonopoli alam bawah sadar manusia sehingga jenis lain jadi tersamarkan. Misalnya, kalo si Udin ditanya menginap dimana saat kunjungan kerja yang sama sekali ga penting itu, ia akan menjawab tanpa perlu mikir, “nginep di hotel, mas bro.” Padahal beliau semalaman ngorok di sebuah penginapan paket irit setingkat Guesthouse.

Walaupun berbeda, keduanya memiliki kesamaan. Pertama, yang pasti kedua ownernya makin kaya, trus yg kedua, sama – sama untuk menginap.

Lantas apa sejatinya yang berbeda antara keduanya?

Mari kita bahas hotel terlebih dahulu. Hotel sendiri tidak akur secara internal, bahkan sedikit rasis. Gmana ga rasis, mereka kerap digolongkan berdasarkan fasilitas secara umum maupun fasilitas kamarnya itu sendiri. Hotel dengan fasilitas super lengkap dengan kualitas kelengkapan mewah kerap menduduki golongan Bintang Lima. Semakin fiturnya berkurang semakin rendah golongannya dan yang paling miskin fitur harus puas menyandang gelar Bintang Satu. Yang fiturnya lebih minim lagi disebut hotel melati.

Perseteruan tipe masih berlanjut hingga ke sektor kamar. Kita semua tahu jika kamar tipe Standard dan Deluxe merupakan tipe paling lumrah dan hampir setiap hotel memilikinya. Masing – masing tipe kamar ini biasanya dibedakan berdasarkan luas, pemandangan dan fasilitas pendukungnya. Penentuan tipe kamar ini diputuskan sepenuhnya oleh pihak hotel itu sendiri.

Keuntungan menginap di hotel yakni soal privasi, karena tamu yang menginap berhak atas sebuah kamar yang disewa. Namun,  kapasitas setiap kamarnya dibatasi hanya untuk dua orang saja, selebihnya akan dikenakan biaya tambahan. Udah ongkos kamarnya kerap lebih mahal dari hostel, ada pula biaya tambahan.

Ampun bang jago, aku cuma mau tidur nyenyak, ga peduli golongan atau apalah itu.

Di lain pihak, Hostel merupakan jenis penginapan kelas ekonomi dimana fitur – fiturnya tidaklah begitu lengkap alias seadanya. Tidak ada pemecahan golongan di dunia Hostel seperti gelar Bintang di dunia Hotel. Entah Hostel itu punya kolam renang atau tidak ia tetap disebut hostel. Bedanya lagi, di hostel kapasitas kamar dibatasi oleh jumlah tempat tidur yang tersedia. Ada hostel yang menawarkan 4 dan bahkan sampai 12 tempat tidur tiap kamarnya. Dari sini saja kita sudah tahu bahwa privasi bukanlah yang utama. Orang yang menginap di Hostel merupakan sosok yang outgoing alias gampang bergaul, sehingga tidak kagok ketika bertemu, apalagi sekamar, dengan orang baru. Miskinnya privasi di hostel juga berarti tidak cocok bagi pasangan siap tempur yang baru habis resepsi kemarin sore. Kecuali mereka mau melakukan ritualnya secara masal maka lain lagi cerita. Soal privasi ini tidak berhenti sampai di kamar aja, tapi berlanjut hingga kamar mandi. Di hostel, kamar mandi tidak disediakan sesuai jumlah tempat tidur jadi ada pelunag antri ketika kepentingan datang secara bersamaan.

Mengingat satu tempat tidur untuk satu tamu maka pembiayaan juga dikenakan per tamu, bukan per kamar layaknya di hotel. Baik jika itu sendiri maupun rame – rame, menginap di hostel jatuhnya kerap lebih murah. Untuk itulah hostel sering dipilih oleh kalangan anak muda yang doyan ngerumpi sambil gitaran, atau sekedar membahas hobi masing – masing. Bagi mereka, kehadiran hostel merupakan anugerah; bisa ngumpul tanpa perlu rebutan tempat tidur.

Berani mencoba untuk bermalam di hostel? Monggo kunjungi besthostels.co.id untuk memilih ratusan hostel yang tersebar di Bali hingga Lombok. Anda juga bisa unduh aplikasinya di Google Apps Store untuk kenyamanan proses bookingnya. Selamat mencoba! <swn>


Komang Swesen is a hotelier who has been in the field for more than two decades now. He loves writing that he already published 2 books about Butler and now active as an official journalist for Gatra Dewata Group.

Daerah

Peserta Calon Bintara dan Tamtama Polri T.A. 2021 Tandatangani Pakta Integritas Secara Serentak

Published

on

GatraDewata[Singaraja] Pembacaan, pengambilan sumpah dan penandatanganan Pakta Integritas terhadap panitia, peserta dan orang tua, penerimaan terpadu Bintara dan Tamtama tahun anggaran 2021 Polda Bali, dilaksanakan pada hari ini Selasa (13/4/2021) mulai pukul 10.00 wita melalui zoom metting yang dipimpin langsung Kapolda Bali Irjen Pol Drd. Putu Jayan Danu Putra, S.H.,M.Si.

Kegiatan zoom meting ini diikuti oleh seluruh Polres jajaran Polda Bali dengan menghadirkan perwakilan peserta Bintara dan Tamtama, perwakilan orang tua, panitia, undangan sebagai pengawas ekaternal dan outsorcing.

Hadir juga Kapolres Buleleng AKBP I Made Sinar Subawa, S.I.K.,M.H., yang didampingi Kabag Sumda Kompol Nyoman Sumarajaya, S.H., bersama perwakilan peserta dari peserta Bintara sebanyak 5 orang, peserta Tamtama sebanyak 2 orang, perwakilan orang tua sebanyak 2 orang, panitia sebanyak 6 orang dan undangan sebagai pengawas eksternal dan outsorcing sebanyak 5 orang.

Kapolda Bali menyampaikan, penerimaan calon Bintara dan Tamtama dilakukan secara BETAH ( Bersih, Transparan, Akuntabel dan Humanis), cetusnya.

” ditekankan kepada peserta, orang tua dan panitia untuk melaksanakan dan mengikuti seleksi ini sesuai dengan sumpah/janji yang telah disepakati, bila ada yang melakukan perbuatan mempengaruhi atau meminta untuk diluluskan nantinya akan menjadikan catatan dan dapat digunakan untuk menggugurkan peserta, jadi ikuti seleksi dengan baik sesuai ketentuan, imbuhnya.

Peserta Bintara dan Tamtama yang mendaftar melalui Polres Buleleng sebanyak 401 orang terdiri dari 351 pria dan 50 wanita, namun yang terverifikasi sebanyak 392 orang terdiri dari 343 pria dan 49 wanita.

Adapun rincian secara lengkap yang terverifikasi adalah peserta Bintara PTU sebanyak 327 orang terdiri dari pria 278 dan wanita 49 orang.

Peserta Bakomsus TI sebanyak 18 orang yang secara keseluruhan Pria.

Sedangkan peserta Tamtama Brimob sebanyak 33 orang yang secara keseluruhan pria dan peserta Tamtama Polair sebanyak 4 orang yang keseluruhan pria.

Peserta Bintara dan Tamtama yang sudah terverifikasi mulai hari Rabu (14/5/2021) akan dilaksanakan pemeriksaan administradi (Rikmin) di Polres Buleleng dan bila lolos selanjutnya mengikuti tahapan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.

Disisi lain Kapolres Buleleng menyampaikan, agar seluruh peserta mempersiapkan diri dengan baik dan harus berpikir optimis dan percaya diri, jangan pesimis dan selalu berdoa agar dapat mengikuti pelaksanaan dengan baik, cetusnya.<mega>

Continue Reading

Daerah

Tatebahan, The Terrifying Beating Ritual in Karangasem

Published

on

GatraDewata[Karangasem] Come, See and Get it a try! The Beating Ritual with the Midrib of Banana Leaves as the Weapon.

Tatebahan tradition has a strong connection to the life of farmers living in Bugbug Customary Village of Karangasem Bali. The tradition is held to express the gratitude to the Almighty God, Ida Sang Hyang Widhi Wasa for getting the success in harvesting. According to the folk story, the tatebahan tradition had been held sooner the settlement took place in the village even when people had not recognized a single letter yet.

This upcoming Aci Tatebahan falls in the 11th month of Caka Calendar on 26 April 2021. It coincides with the full moon, the auspicious day to perform the ceremony. Aci, a local dialect means ceremony. While tatebahan is derived from the word of ‘tebah’, meaning beating.

From the meaning, tatebahan is literally translated into beating each other by using the midrib of banana leaves as the weapon. The two boys in traditional outfits without shirt stand to get ready for a fight with the weapons in the middle of the crowd screaming for a support. They beat each other alternately after a clear order and instruction given. The specific body parts which can only be beaten are from the shoulder below the neck to the top of the waist no more than three times. This also showcases the boys’ boldness when stepping on their adulthood. No lost. No win. But fun. After the fight, both shake hands and hug each other. No revenge.

The meaning of this banana midrib beating is also to express the joy of happiness for the victory in performing the ritual other than the success in the harvest season. Spiritually this event also aims to exorcise the evil spirit interfering human life.

The good thing is that the travelers, media, antropologists, cultural observers and others are privileged to witness this rare tradition from our ancestors’ heritage and participate in this beating ritual with your counterparts, the villagers, to experience the allegedly imperceptible pain. Why Not. Put health protocol in place. Come, see and get it a try for fun and friendship.

Continue Reading

Daerah

Kapolres Buleleng Pimpin Langsung Giat Apel Operasi Keselamatan Agung 2021

Published

on

Kapolres Buleleng AKBP I Made Sinar Subawa, S.I.K, M.H.

GatraDewata[Singaraja] Kapolres Buleleng AKBP I Made Sinar Subawa, S. I. k, M. H. menyampaikan “agar selama pelaksanaan operasi keselamatan Agung 2021, selalu memanjatkan doa kepada Tuhan yang Maha Esa baik sebelum Dan sesudah melaksanakan tugas, utamakan faktor keamanan dengan mempedomani standar operasional prosedur yang ada, hindari pungli dan lakukan tugas operasi keselamatan Agung 2021 dengan baik tanpa menimbulkan complain dari masyarakat,” cetusnya.

Kepolisian Republik Indonesia secara serentak Senin (12/4/2021) Pagi. melaksanakan apel gelar pasukan operasi keselamatan Agung 2021. Pelaksanaan apel bersama dilaksanakan di halaman Mapolres Buleleng. Hadir dalam kegiatan apel dari Subden Pom Singaraja, Dinas Perhubungan Kabupaten Buleleng, Dinas Kesehatan Kabupaten Buleleng, Sat Pol PP Pemkab Buleleng, Jasa Raharja Kabupaten Buleleng, BPBD Kabupaten Buleleng dan 130 personel Polres Buleleng yang terseprint dalam operasi Keseelamatan Agung 2021 dengan pimpinan Apel AKBP I Made Sinar Subawa, S.I.K.,M.H.

Apel operasi keselamatan agung 2021

Operasi keselamtan Agung 2021 memiliki tema “ Melalui Operasi Keselamatan Agung 2021 kita wujudkan kamseltibcarlantas yang mantap dengan meningkatkan disiplin protokel kesehatan serta tidak melaksanakan mudik lebaran tahun 2021.”

Pelaksanaan operasi akan dilaksanakan selama 14 hari kedepan, terhitung mulai tanggal 12 April 2021 sampai dengan tanggal 25 April 2021. Dalam situsi masih berkembangnya Covid 19, maka operasi ini mengutamakan tindakan preemtif dan preventif berupa penegakkan hukum penilangan yang terukur bagi pelanggar lalulintas namun tetap mengedepan tindakan Kepolisian yang humanis, senyum, sapa dan salam.

Tujuan penyelenggaraan operasi keselamatan untuk terwujudnya disiplin masyarakat dalam berlalu lintas, turunnya angka kecelakaan lalu lintas dan mampu menekan jumlah fatalitas korban kecelakaan lalu lintas, berkurngnya titik kemacetan, terciptanya kerjasama yang baik antar instansi pemangku kepentingan lalu lintas dan terwujudnya situasi dan kondisi kamseltibcar lantas yang mantap.<mega>

 

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam