Connect with us

Daerah

Pabrik limbah bermasalah dengan warga, Bupati Tamba tunda pembangunannya

Published

on


GATRA DEWATA | JEMBRANA | Bupati Tamba diinfokan akan menunda pembangunan limbah B3 Medis dan akan mempertajam sosialisasi ke masyarakat. Pembangunan yang menuai pro dan kontra terhadap pabrik pengolahan limba B3 Medis, Bupati Jembrana I Nengah Tamba mengecek secara langsung rencana pembangunan pabrik yang berlokasi di Banjar Munduk Desa Pengambengan, Kecamatan Negara,  jumat (18/06/2021).

Disana Bupati meminta PT. KLIN selaku investor untuk menunda dulu proses  pembangunan pabrik, “Kita dilematis sekali dalam persoalan ini. Disatu sisi , ijin sudah ada sebelumnya namun banyak penolakan dari warga. Disisi lain , kami tidak bisa membendung investasi masuk di Bali dan Jembrana khususnya.

Persoalan ini kata Tamba mesti dicarikan solusi secepatnya. Dicarikan bagaimana win win solusinya. Tinggal bagaimana sosialisasinya dilakukan lebih tajam sehingga ada titik temu. Karena itu, saya minta pembangunan ditunda sembari menunggu bagaimana hasil pendekatan PT Klin dengan warga , ” ujarnya dihadapan ratusan warga yang menolak pembangunan Pabrik Pengolahan Limbah B3, yang hadir dilokasi rencana pabrik.

Bupati mengatakan ia sangat mendukung investasi masuk untuk Jembrana, bahkan siap memfasilitasi dan memberikan karpet merah untuk itu. Tetapi ia tidak ingin juga dampak yang merugikan bagi masyarakatnya, bila itu terjadi ia akan hadir untuk membela warganya.” Saya sudah minta perusahaan tunda dulu pekerjaan disini (PT Klin) sebulan dua bulan. Jangan sampai proyek berjalan memancing  situasi tidak kondusif dimasyarakat. Kamis siap memediasi. Termasuk mengajak rekan rekan forkopimda nantinya, ” tambah Bupati.

Kepada perwakilan PT Klin Bupati minta waktu berjalan sekarang bisa memberikan pemahaman sejelas jelasnya kepada warga yang menolak. Termasuk melakukan pendekatan kepada tokoh umat. Sosialisasi penting untuk meyakinkan masyarakt kalo investasi yang dijalankan  aman.
Dari sosialisasi nanti imbuh Bupati, PT Klin juga harus memastikan kemanan usahanya, bagaimana industri dan perikanan tidak tercemar. Termasuk apa kontribusi bagi warga sekitar serta tenaga kerja lokal yang bisa direkrut.

Sementara, Ust Sariaman selaku perwakilan warga yang menolak menyambut baik penundaan pembangunan oleh Bupati. Ia mengatakan,  secara konsisten bersama warga terus menolak rencana pembangunan pabrik limbah B3 itu sejak tahun 2017. Penolakan itu sebutnya  bukan tanpa dasar atau anti akan investasi yang masuk. Namun mewakili warga lainnya, Ia ingin rencana pembangunan pabrik B3 itu dikaji ulang.
” Kami bukan menolak rencana pembangunan pabrik ini. Kami hanya minta tempatnya bisa dipindah. Bukan disini, karena wilayah ini dekat pemukiman,” jelasnya.

Pihaknya  juga mengaku siap diajak berdialog dengan perwakilan investor. Termasuk sepakat untuk menjaga situasi tetap kondusif khususnya di Pengambengan. ” Kita tidak mau terus menerus begini. Kami paham, kalau ijin sudah keluar tidak bisa dicabut, sebaiknya tempatnya dipindahkan saja, ” harapnya .

Menanggapi permintaan Bupati, I Gede Agung Jonaparta selaku perwakilan PT Klin sepakat untuk menunda pembangunan sembari menunggu hasil sosialisasi dengan warga. Secepatnya ia akan melakukan pendekatan dengan warga ,serta menjelaskan bagaimana tujuan dari pendirian pabrik. Dari pabrik limbah medis B3 yang  dijalankannya nanti , Ia mengaku sanggup mempekerjakan tenaga lokal hingga 30 orang. ” Kami akan cari win-win solution dan melakukan pendekatan kepada warga. Tentunya kami akan selalu ikut arahan bupati, ” tandasnya. (Tim)


Daerah

Kapolres Buleleng Tandatangani Kerjasama dengan RRI Singaraja

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Polres Buleleng melalui AKBP Andrian Pramudianto,S.I.K.,S.H.,M.Si., selaku Kapolres Buleleng,  telah melakukan penandatanganan perjanjian kerjasama antara Kepolisian Resor Buleleng dengan lembaga penyiaran publik, RRI Singaraja, yang diwakili Drs. Wardi selaku Kepala LPP RRI Singaraja, dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Lembaga penyiaran publik RRI Singaraja, Rabu (8/12/2021) pagi, bertempat di ruang Command Center Polres Buleleng.

Saat penandatanganan perjanjian kerja sama antara Kapolres Buleleng dengan Kepala LPP RRI Singaraja, dihadiri juga beberapa staf dari RRI Singaraja serta Kabag Ops Polres Buleleng Kompol I Gusti Alit, Kasat Lantas, Kasikum dan Kasihumas. Perjanjin kerja sama ini dituangkan dalam surat Nomor: B/12/X/HUK.8.1.1 /2021 dan Nomor 1643/RRI SGR/10/2021 tentang Pelayanan Informasi Pada Masyarakat.

Tujuan ditandatangani perjanjian kerja ini untuk mendorong peningkatan pelaksanaan pelayanan informasi pada masyarakat berbasis radio publik di Singaraja.

Pelaksanaan kerjasama ini berupa pengisian acara dialog interaktif Lintas Singaraja Pagi, yang disiarkan setiap hari Sabtu mulai pukul 09.00 wita sampai pukul 10.00 wita, dan informasi lalu lintas setiap pagi dalam bentuk ‘news interview‘ mulai pukul 06.30 wita sampai pukul 09.00 wita.

Kepala LPP RRI Singaraja menyampaikan, “Terimakasih kepada Kapolres Buleleng atas kerjasamanya. RRI/Polri sama – sama milik negara yang dapat memberikan informasi kepada masyarakat,” ucapnya.

“Diharapkan kepada Kapolres Buleleng dalam rangka menyambut kegiatan Nataru 2021 dapat memberikan informasi melalui RRI Singaraja, khusus terkait perubahan pembatalan PPKM Level 3. Juga menyangkut himbauan dalam menyambut Nataru agar masyarakat tetap mematuhi Prokes Covid 19, terutama tidak melakukan kerumunan,” imbuhnya.

Disisi lain, Kapolres Buleleng  menyambut baik kerja sama yang telah dilakukan ini dan Polres Buleleng akan memberikan pejabatnya untuk menjadi nara sumber pemberi informasi melalui RRI Singaraja secara bergantian, baik mulai Kabag, Kasat dan Kapolsek jajaran,” ucapnya.

“Semoga hal yang positif ini dapat bermanfaat bagi masyarakat Buleleng,” tutupnya.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Gubernur Bali Gelontorkan Paket Sembako Kepada Warga Kubutambahan

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Pembagian Paket sembako dari Gubernur Bali, Dr.Ir.Wayan Koster, M.M, bantuan yang di salurkan berupa paket bears sebanyak 30 Paket, masing – masing 5 Kg. Bantuan beras yang disalurkan merupakan beras dari Petani Bali yang dibeli dari koperasi – koperasi krama Bali, Selasa (7/12/2021), dilaksanakan di Desa Kubutambahan, Banjar Dinas Kubuanyar, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng.

Tujuan dari Pembagian Paket sembako dari Bapak Gubernur sebagai bentuk kepeduliannya kepada warga. Dalam pembagian paket sembako ini diwakilkan Ketut Suartika yang di sapa Nyok, yang tinggal di Kampung Anyar Singaraja.

Harapannya semoga dengan adanya bantuan paket sembako ini bisa membantu meringankan kebutuhan sehari – hari mereka.

Tidak lupa warga Kubuanyar mengucapkan terimakasih atas bantuan dari Bapak Gubernur Bali.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Seorang Petani Nekat Gantung Diri, Diduga Kuat Karena Faktor ‘E’

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Di sebuah rumah di ladang milik Nengah Soliana (67), laki -laki, petani di Banjar Dinas Kanginan, Desa Penuktukan, Kecamatan Tejakula,  Kabupaten Buleleng, telah melakukan aksi bunuh diri dengan cara  gantung diri, Minggu (5/12/2021) pagi.

Awal kejadian sekitar pukul 08:00 Wita, korban Nengah Soliana (NS) pergi dari rumahnya di banjar dinas Kanginan dengan berjalan kaki. Kemudian sekitar pukul 09.00 Wita istri korban, Nengah Biniasih (NB), berada di tempat kejadian. Pukul 10.30 Wita datang saudara Made Sitawan menanyakan korban kepada isrti korban untuk meminjam alat perangkap (Jebag).

Karena NB tidak tahu dan tidak mengetahui keberadaan NS lalu saudara Made Sitawan meminta tolong untuk mengambilkan alat tersebut. NS pun masuknkendalam rumah untuk mengambiln perangkap tersebut. Namun ia dikejutkan oleh sosok NS yang tergantung di balok kayu bagian dinding. NS melakukan aksinya menggunakan tali nilon warna biru sepanjang 1,5 meter, jarak tali dengan leher sekitar 75 cm.  Kakinya menjuntai di lantai. Jarak tali dengan tanah swkiyar 210 cm. NS mengenakan baju kaos warna putih dengan lengan warna biru dan celana pendek warna hitam.

Mengetahui kejadian tersebut, kemudian Made Sitawan mencari bantuan ke warga sekitar.

Selanjutnya  kejadian tersebut dilaporkan ke Polsek Tejakula.

Dari hasil pemeriksaan Tim Medis Puskesmas Tejakula I, yang dipimpin oleh dr. Daniel, bahwa tidak terdapat tanda kekerasan, lidah menjulur, keluar air mani namun tidak ada kotoran dan diperkirakan kematian sudah 4 (empat) jam yang lalu dan mayat sudah kaku.

Untuk sementara diduga penyebab korban melakukan gantung diri karena faktor ekonomi (E).

Atas kejadian tersebut keluarga korban sudah mengiklaskan dan tidak akan melakukan visum serta menerima pristiwa ini sebagai musibah.[MGA]

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam