Connect with us

Daerah

MENGEMBALIKAN KESEIMBANGAN ALAM DI TENGAH PANDEMI COVID-19

Published

on

Pelaksanaan Upacara Yadnya Bayuh Bumi pada Jumat (22/5)di areal tempat Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kota Denpasar.

GATRA DEWATA | DENPASAR | Yayasan Pasraman Bhuwana Dharma Shanti Sesetan menyelenggarakan Upacara Yadnya BAYUH BUMI bertepatan dengan Tilem Jyestha, Jumat (22/5), bertempat di areal hutan mangrove dan tempat Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kota Denpasar. Dengan upacara ini diharapkan akan memulihkan kembali keseimbangan alam dari Wabah Covid-19 yang melanda dunia saat ini.

Di dalam rangkaian pelaksanaan upacara ini juga dilakukan pelepas liaran lebih kurang 900 burung berbagai jenis seperti burung kukur, titiran, prit, bondol, cerucuk, petingan, dan burung kecil lainnya, serta binatang lain berupa puluhan jangkrik. Upacara pecaruan ini dipuput oleh Ida Rsi Bhujangga Waisnawa Putra Sara Shri Satya Jyoti, yang juga sebagai pendiri dan pembina Yayasan Pasraman Bhuwana Dharma Shanti. Ida Rsi menguraikan, upacara ini menggunakan sarana caru Panca Korsika, panca datu (penanaman serpihan mas, perak, tembaga, besi, dan permata mirah) lengkap dengan menyuarakan Panca Genta.

“Upacara ini bertujuan untuk menyeimbangkan alam, dengan cara memerdekakan roh, harapan agar kasus pandemi Corona yang melanda dunia berangsur-angsur punah. Upacara ini mengacu pada isi Lontar Widhi Sastra Roga Sangara Bumi yang berbunyi,….. Ri tatkalaning ganti kaliyuga bumi, Dewa matilar ing madya-loka, mantuk ring swarga Mahameru, ginantyaning dening bumi sabumi, sami wwang kasurupan butha…… yang bisa diartikan, Ketika pergantian bumi kaliyuga, para Dewa meninggalkan buminya manusia, pulang ke sorga yang tertinggi, digantikan oleh bumi dalam keadaan yang tidak seimbang, manusia di bumi semua dirasuki bhuta,”tutur Ida Rsi.

Dan menyambung dengan tutur lainnya yaitu,”Karena kenyataannya bahwa kehidupan dunia ini tidak seimbang, dimana manusia penuh sesak, bangunan, pabrik-pabrik, polusi memenuhi bumi, binatang-binatang makin punah karena diburu, dikurung, dan tempat hidupnya makin habis. Keseimbangan alam terganggu, inilah yang menimbulkan bencana,” papar sulinggih yang juga dosen Unhi ini.

Menurut Ida Rsi, dalam ajaran Hindu, Tuhan dengan hukum Rta (sirkulasi alam) tidak bisa dihentikan, tetapi dapat diminimalisasi dengan cara menyeimbangkan alam ini, yaitu dengan membersihkan polusi pada alam, membiarkan binatang-binatang, burung-burung, serta makhluk ciptaan Tuhan hidup bebas di alam. “Merdekakanlah roh-roh mereka, jangan dikurung, jangan dibunuh semena-mena hanya untuk mainan dan hobi. Apabila kita bisa memerdekakan segala roh niscaya keseimbangan dunia, kesejahteraan hidup pasti tercapai, maka diharapkan kepada masyarakat untuk bisa ikut melepaskan binatang atau burung ke alam bebas sehingga tidak terjadi kepunahan, maka dengan demikian keseimbangan kehidupan dunia lama-lama makin pulih,” tutupnya.

Kegiatan upacara yang diadakan ini hanya dihadiri oleh sekitar 20 orang, dengan menaati protokol kesehatan seperti pengaturan jarak duduk, penggunaan masker, dan lainnya. Perlu diketahui, upacara pecaruan dan pelepasan burung/binatang sedianya dilakukan di Kebun Raya Gianyar di kawasan Payangan. Namun sayang, secara mendadak upacara pecaruan tidak diperkenankan di hutan tersebut, walaupun sudah mengantongi izin dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Gianyar. Atas bantuan Desa Adat Sesetan, upacara ini dapat berjalan dengan baik dan lancar.

Sekretaris Sabha Desa Adat Sesetan, I Ketut Arya Suharja, didampingi prajuru adat I Made Sudarta yang mewakili Bendesa Adat Sesetan, menyampaikan, pelaksanaan upacara ini mengambil tempat di Sesetan, namun sesungguhnya diperuntukkan bagi seluruh alam Bali dan seluruh bumi beserta isinya. Upacara Yadnya Bayuh Bumi yang dilaksanakan, baik fungsi simbolik maupun fungsi nyatanya, adalah memulihkan keseimbangan alam. “Mudah-mudahan ini menjadi inspirasi kita semua untuk bersama-sama memulihkan keseimbangan alam sehingga kehidupan selamat,” ucapnya seraya berharap dengan upacara ini pandemi Covid-19 segera berakhir. (Ray)


Daerah

Kapolres Buleleng Pimpin Langsung Sertijab Beberapa Jajarannya

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Serah terima jabatan (Sertijab) Kapolsek Banjar, Kapolsek Sukasada dan Kabag Perencanaan Polres Buleleng dilaksanakan, Kamis (2/12/2021), di halaman Mapolres Buleleng yang dipimpin langsung Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto, S.I.K.,S.H.,M.Si. Seluruh pejabat utama Polres Buleleng dan Kapolsek jajaran Polres Buleleng turut hadir.

Pergeseran jabatan Kapolsek dan Kabag Perencanaan dituangkan dalam Surat Telegram Kapolda Bali Nomor: STR/792/XI/KEP/2021 tanggal 15-11-2021 tentang  pemberhentian dari dan pengangkatan dalam jabatan di lingkungan Polda Bali, diantaranya  AKP I Made Derawi S.H., jabatan Ps. Kabagren Polres Buleleng diangkat dalam jabatan Baru sebagai Gadik Pertama 6 SPN Polda Bali, dan digantikan Kompol I Wayan Sartika yang sebelumnya menjabat selaku Kapolsek Sukasada.

Kemudian Posisi Kapolsek Sukasada  digantikan  Kompol Agus Dwi Wirawan, S.H.,M.H., yang sebelumnya menjabat Kapolsek Banjar; Kapolsek Banjar dijabat  Kompol Gusti Nyoman Sudarsana, S.St yang sebelumnya menjabat selaku Ps. Kasubditgakkum Ditpolairud Polda Bali.

Kapolres Buleleng menyampaikan, “Kepada pejabat baru untuk menciptakan lingkungan kerja yang kondusif dan aspiratif, agar seluruh anggota termotivasi untuk memberikan pengabdian terbaik bagi organisasi Polri pada umumnya dan Polres Buleleng pada khususnya, serta jaga nama baik dan citra Polri di masyarakat, hindari diri dari tindakan dan perbuatan tidak terpuji yang merugikan nama baik institusi serta tingkatkan kebersamaan dengan TNI dan instansi pemerintah termasuk tokoh mayarakat di wilayah bertugas,” cetusnya.

“Bina seluruh personel bawahannya dan keluarganya serta tingkatkan 13 komponen SDM Budaya unggul agar dapat mendukung seluruh kegiatan dinas secara maksimal. Tingkatkan kehadiran Polri sebagai lambang kenegaraan di tengah – tengah kegiatan  masyarakat sereta tingkatkan kegaitan preventif Kepolisian guna mencegah penyebaran covid 19, untuk memulihkan perekonomian nasional,” imbuhnya.

Selain kegaitan sertijab Kapolres Buleleng juga memberi penghargaan kepada personel Polres Buleleng yang berprestasi. Sebanyak 16 personel yang berprestasi diantaranya Kapolsek Seririt Kompol I Gede Juli, S.Ip bersama dengan 8 personel lainnya atas semangat dedikasi dan prestasinya sebagai kuasa penggunaan anggara sehingga memperoleh peringkat II Satker dengan predikat Best Performance katagori Pagu Besar untuk periode sampai dengan semester I tahun anggara 2021 lingkup KPPN Singaraja.

Aipda Kadek Sepri Juliadnyana, S.Pd bersama Briptu I Gede Buda Ariasa, S.H., selaku personel Bag SDM Polres Buleleng mendapatkan penghargaan atas semangat dedikasi dan prestasinya berhasil meraih juara III, lomba keaktipan pengisian aplikasi dua titik kosong katagori jumlah personel tujuh ribu lima ratus sampai dengan dua belas ribu pada rakernis SSDM Polri tahun anggaran 2021.

Kasat Lantas Polres Buleleng ITPU Anton Suherman, S.I.K., bersama dengan 5 personel lantas mendapatkan penghargaan atas dedikasi dan loyalitasnya telah berhasil mengungkap kasus kecelakaan lalu lintas tabrak lari yang terjadi pada hari Selasa tanggl 23 Pebruari 2021 bertempat di jalan Mayor Metra Singaraja dan kecelakaan lalu lintas tabrak lari yang terjadi pada hari Kamis tanggal 26 Agustus 2021 bertempat di simpang jalan A.Yani  – Dewi Sartika Singaraja.

Penghargaan yang diterima sebanyak 15 personel Polres Buleleng ditanda tangani langsung Kapolda Bali Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra, S.H., M.Si., yang diserahkan langsung Kapolres Buleleng bersamaan dengan kegaitan sertijab Kapolsek.

Kapolres Buleleng menyampaikan, “Terimakasih kepada personel yang telah berprestasi dan diharapkan agar hal ini dijadikan panutan bagi personel Polres Buleleng yang lainnya untuk meningkatkan kinerjanya,” tutup Kapolres.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Gercep! Kapolres Buleleng Antisipasi Potensi Dampak La  Nina 

Published

on

GatraDewata[Singaraja] – Kapolres Buleleng, AKBP Andrian Pramudianto, S.I.K.,S.H.M.Si., selaku pimpinan apel kesiapsiagaan Antisipasi Potensi Dampak La Nina di Kabupaten Buleleng, Selasa (30/11/2021) pagi, di Lapangan Ngurah Rai (Taman Kota) Singaraja, dihadiri pimpinan Forkompinda dan Kalaksa BPD Kabupaten Buleleng serta unsur komponen masyarakat lainnya.

Kapolres Buleleng sebagai pimpinan apel menyampaikan sambutan Bupati Buleleng, bahwa, “Kabupaten Buleleng memiliki wilayah hampir seperempat luas Pulau Bali, yang memanjang dari barat ke timur dengan topografi gunung. Kondisi ini tentunya berpotensi menimbulkan bencana alam seperti gempa bumi, tsunami, banjir,  longsor, puting beliung, gelombang pasang dan bencana lainnya.”

“La Nina merupakan fenomena alam di mana suhu muka laut di samudra Pasifik bagian tengah lebih dingin dari normalnya. Suhu yang lebih dingin tersebut menjadi tekanan tinggi sehingga angin bertiup dari samudra Pasifik ke Indonesia.”

“Dampak terjadinya La Nina mengakibatkan peningkatan curah hujan sehingga berpotensi menimbulkan bencana hidrometeorologi. Kronologi seperti angin puting beliung, angin kencang, banjir, tanah longsor dan banjir bandang.”

“Untuk langkah antisipasi kesiapsiagaan dan mengantisipasi dampak potensi La Nina di Kabupaten Buleleng, maka pihak terkait perlu melakukan langkah preventif dengan memastikan kapasitas infrastruktur dan sistem tata kelola sumber daya air.”

“Melakukan penataan lingkungan dengan tidak membuang sampah sembarangan, juga melakukan pemangkasan dahan dan ranting pohon yang rapuh dan menguatkan tegangan tiang agar tidak roboh tertiup angin kencang. Melakukan penghijauan terutama pada daerah resapan. Lebih mengintensifkan koordinasi dan komunikasi antar pihak terkait, untuk mengantisipasi bencana hidrometeorologi. Lancarkan secara lebih masif sosialisasi edukasi dan literalisasi untuk meningkatkan pemahaman kepedulian masyarakat dan pihak terkait dalam pencegahan resiko bencana. Terus monitor informasi perkembangan cuaca dan peringatan dini cuaca ekstrem dari BMKG.”

“Kabupaten Buleleng memiliki potensi bencana alam yang cukup tinggi, maka diharapkan  kepada tim terpadu penanganan bencana. Para Camat dan seluruh lurah, kelian desa adat untuk terus memberikan sosialisasi kepada masyarakat terkait potensi bencana alam. Mari kita senantiasa melaksanakan perilaku hidup sehat dan hidup bersih, serta menjaga lingkungan kita masing-masing dengan slogan kita jaga alam.”

“Diharapkan juga kepada seluruh stakeholder dan masyarakat umum semakin menumbuhkan kesadaran kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi kemungkinan bencana,” tutup Kapolres Buleleng selaku pimpinan apel.[MGA]

Continue Reading

Daerah

Kunjungan Wisatawan ke Bali Masih Akan Sepi Hingga Awal Tahun 2022

Published

on

GatraDewata[Denpasar] – Rencana Pemberlakuan PPKM level 3 utk wilayah Bali menjelang Natal dan Tahun Baru itu tergantung hasil evaluasi dari pemerintah pusat. Tujuannya untuk mencegah melonjaknya kembali kasus pandemi Covid 19 yang pada sebulan terakhir sudah mengalami penurunan. Kesehatan masyarakat merupakan kebijakan prioritas karena berdasarkan pengalaman pada tahun – tahun sebelum merebaknya pandemi, perayaan Nataru khususnya pada malam tahun baru selalu dirayakan meriah dengan pesta kembang api diberbagai tempat wisata di Bali, yang tentunya pasti ada kerumunan padat  masyarakat lokal beserta wisatawan yang secara kebetulan sedang berkunjung ke Bali.

Dr I Putu Anom SE,M.Par sebagai akademisi pariwisata Unud dan sebagai Ketua ICPI (Ikatan Cendekiawan Pariwusata Indonesia) wilayah Bali; Dekan Fakultas Pariwisata Unud tahun 2002 – 2013 dan Mantan Anggota BPPD (Badan Promosi Pariwisata Daerah) Badung tahun 2014 – 2018.

Diperkirakan belum ada kunjungan wisatawan mancanegara ke Bali sampai akhir tahun 2021. Kalau wisman asal Tiongkok sebagai pangsa pasar utama beserta wisman dari negara – negara sekitarnya, juga belum memungkinkan untuk berkunjung ke Bali karena  masa kunjungan mereka singkat. Maksimal seminggu dan kalau dikurangi masa isolasi 3 hari sudah tentu waktu berkunjungnya tambah singkat lagi. Belum lagi mereka tersandung urusan visa yang masih diberlakukan pemerintah Indonesia secara ketat. Bali untuk sementara cukup dulu dengan kunjungan wisatawan domestik agar secara bertahap menggeliatkan ekonomi Bali. Mudah – mudahan di awal tahun 2022 pandemi benar – benar sudah reda secara global barulah memungkinkan ada kunjungan wisman ke Bali, yang tentunya diawali dengan berbagai kemudahan, seperti pengurusan visa dan sebagainya.

Pemerintah memang mempertibangkan hal ini karena terjadi lonjakan yang tajam di negara – negara tersebut, disertai varian baru yang lebih dahsyat sesuai berita di media sosial.[NGR]

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam