Connect with us

Daerah

MENGEMBALIKAN KESEIMBANGAN ALAM DI TENGAH PANDEMI COVID-19

Published

on

Pelaksanaan Upacara Yadnya Bayuh Bumi pada Jumat (22/5)di areal tempat Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kota Denpasar.

GATRA DEWATA | DENPASAR | Yayasan Pasraman Bhuwana Dharma Shanti Sesetan menyelenggarakan Upacara Yadnya BAYUH BUMI bertepatan dengan Tilem Jyestha, Jumat (22/5), bertempat di areal hutan mangrove dan tempat Pemelisan Desa Adat Sesetan, Kota Denpasar. Dengan upacara ini diharapkan akan memulihkan kembali keseimbangan alam dari Wabah Covid-19 yang melanda dunia saat ini.

Di dalam rangkaian pelaksanaan upacara ini juga dilakukan pelepas liaran lebih kurang 900 burung berbagai jenis seperti burung kukur, titiran, prit, bondol, cerucuk, petingan, dan burung kecil lainnya, serta binatang lain berupa puluhan jangkrik. Upacara pecaruan ini dipuput oleh Ida Rsi Bhujangga Waisnawa Putra Sara Shri Satya Jyoti, yang juga sebagai pendiri dan pembina Yayasan Pasraman Bhuwana Dharma Shanti. Ida Rsi menguraikan, upacara ini menggunakan sarana caru Panca Korsika, panca datu (penanaman serpihan mas, perak, tembaga, besi, dan permata mirah) lengkap dengan menyuarakan Panca Genta.

“Upacara ini bertujuan untuk menyeimbangkan alam, dengan cara memerdekakan roh, harapan agar kasus pandemi Corona yang melanda dunia berangsur-angsur punah. Upacara ini mengacu pada isi Lontar Widhi Sastra Roga Sangara Bumi yang berbunyi,….. Ri tatkalaning ganti kaliyuga bumi, Dewa matilar ing madya-loka, mantuk ring swarga Mahameru, ginantyaning dening bumi sabumi, sami wwang kasurupan butha…… yang bisa diartikan, Ketika pergantian bumi kaliyuga, para Dewa meninggalkan buminya manusia, pulang ke sorga yang tertinggi, digantikan oleh bumi dalam keadaan yang tidak seimbang, manusia di bumi semua dirasuki bhuta,”tutur Ida Rsi.

Dan menyambung dengan tutur lainnya yaitu,”Karena kenyataannya bahwa kehidupan dunia ini tidak seimbang, dimana manusia penuh sesak, bangunan, pabrik-pabrik, polusi memenuhi bumi, binatang-binatang makin punah karena diburu, dikurung, dan tempat hidupnya makin habis. Keseimbangan alam terganggu, inilah yang menimbulkan bencana,” papar sulinggih yang juga dosen Unhi ini.

Menurut Ida Rsi, dalam ajaran Hindu, Tuhan dengan hukum Rta (sirkulasi alam) tidak bisa dihentikan, tetapi dapat diminimalisasi dengan cara menyeimbangkan alam ini, yaitu dengan membersihkan polusi pada alam, membiarkan binatang-binatang, burung-burung, serta makhluk ciptaan Tuhan hidup bebas di alam. “Merdekakanlah roh-roh mereka, jangan dikurung, jangan dibunuh semena-mena hanya untuk mainan dan hobi. Apabila kita bisa memerdekakan segala roh niscaya keseimbangan dunia, kesejahteraan hidup pasti tercapai, maka diharapkan kepada masyarakat untuk bisa ikut melepaskan binatang atau burung ke alam bebas sehingga tidak terjadi kepunahan, maka dengan demikian keseimbangan kehidupan dunia lama-lama makin pulih,” tutupnya.

Kegiatan upacara yang diadakan ini hanya dihadiri oleh sekitar 20 orang, dengan menaati protokol kesehatan seperti pengaturan jarak duduk, penggunaan masker, dan lainnya. Perlu diketahui, upacara pecaruan dan pelepasan burung/binatang sedianya dilakukan di Kebun Raya Gianyar di kawasan Payangan. Namun sayang, secara mendadak upacara pecaruan tidak diperkenankan di hutan tersebut, walaupun sudah mengantongi izin dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Gianyar. Atas bantuan Desa Adat Sesetan, upacara ini dapat berjalan dengan baik dan lancar.

Sekretaris Sabha Desa Adat Sesetan, I Ketut Arya Suharja, didampingi prajuru adat I Made Sudarta yang mewakili Bendesa Adat Sesetan, menyampaikan, pelaksanaan upacara ini mengambil tempat di Sesetan, namun sesungguhnya diperuntukkan bagi seluruh alam Bali dan seluruh bumi beserta isinya. Upacara Yadnya Bayuh Bumi yang dilaksanakan, baik fungsi simbolik maupun fungsi nyatanya, adalah memulihkan keseimbangan alam. “Mudah-mudahan ini menjadi inspirasi kita semua untuk bersama-sama memulihkan keseimbangan alam sehingga kehidupan selamat,” ucapnya seraya berharap dengan upacara ini pandemi Covid-19 segera berakhir. (Ray)


Daerah

Royal Pitamaha Resort Terapkan Prokes Covid-19

Published

on

GATRA DEWATA – Covid-19 memaksa dunia perhotelan tutup selama beberapa bulan sejak Maret lalu dan kembali buka setelah pertengahan tahun ini. Memang, banyak akomodasi wisata yang memilih untuk tetap tutup hingga kini, namun, Royal Pitamaha Ubud sudah kembali dibuka sejak Agustus 2020 kemarin.

Dibukanya kembali resor mewah ini dibarengi dengan penerapan protokol kesehatan (Prokes) sesuai imbauan dari pusat. Bahkan, mereka sangat ketat dalam penerapannya. Setidaknya ada beberapa hal yang mereka lakukan guna menghambat laju penyebaran Covid-19, sebagai berikut:

  1. Pengecekan suhu tubuh – pihak keamanan yang berjaga di gerbang depan memeriksa semua orang, baik karyawan maupun pengunjung, yang memasuki area resor.
  2. Menyediakan tempat cuci tangan – perangkat tersedia di ruang terbuka seperti gerbang masuk, area parkir dan kolam renang. Media tersebut dilengkapi dengan fasilitas air mengalir lewat keran, sabun cuci tangan, handuk/kertas tisu dan tempat sampah.
  3. Menyediakan sanitizer/disinfectant – Perangkat tersebut disebar hampir ddiseluruh area dalam ruangan seperti misalnya lobby, kantor depan dan restoran.
  4. Menyesuaikan tatanan tempat duduk – Jarak antar sofa di area lobby dilonggarkan sekitar 1 meter. Pengalokasian tamu yang makan di restoranpun diusahakan tidak berdekatan antara meja satu dan yang lainnya.
  5. Penggunaan masker – Seluruh karyawan, mulai dari level bawah hingga General Manager secara disiplin mengenakan masker.
  6. Himbauan tertulis – Tidak hanya itu, pihak manajemen juga membuat himbauan tertulis agar seluruh pengunjung mengikuti protokol kesehatan selama berada di lingkukan resor. Himbauan tersebut tertulis pada beberapa flyer yang disebar di lobby dan fasilitas umum lainnya.

Langkah General Manager, Made Suama, yang lama berkarir di Jerman sebagai Chef, tahu betul bagaimana memanjakan pengunjung lewat penerapan Prokes secara ketat ini. “Penerapan Prokes yang benar akan membuat pengunjung merasa nyaman dan aman” sergahnya sembari menyantap makan siang, pada Rabu, 21 Oktober 2020. Alhasil, di tengah pandemi ini tingkat hunian Royal Pitamaha tidaklah buruk. “Baru – baru ini kami berhasil menjual 20 villa” tutupnya bangga. <swn>

Continue Reading

Daerah

Anak Mulai Bosan? Bawa Aja ke Ceko Playground!

Published

on

GATRA DEWATA – Tidak diragukan lagi jika selama masa pagebluk Covid-19 anak – anak mulai merasa bosan dengan himbauan di-rumah-aja. Masa kanak – kanak memang mestinya dipenuhi dengan kegiatan bermain. Permainan di rumah biasanya berskala kecil dan makin hari kian membosankan. Maka dari itu Ceko Playground merupakan jawaban bagi kegusaran hati mereka, terutama yang berdomisili di seputaran Cekomaria, Peguyangan Kangin, Denpasar.

Ceko Playground dibuka sejak tahun 2019, beberapa saat sebelum Covid-19 melanda seluruh belahan dunia. Wahana indoor ini cukup lega untuk menampung sekurang – kurangnya 10 anak dalam sekali waktu. Disini mereka dimanjakan dengan berbagai permainan seperti misalnya trampolin, ayunan, 2 buah perosotan yang langsung diarahkan ke kolam mandi bola, motor roda tiga, puzzle dan beraneka macam boneka.

Harga yang dipatok untuk setiap anak mencapai Rp. 30,000 per kedatangan atau main sepuasnya. Wahan ini dibuka setiap hari (24/7); pada hari biasa mulai jam 12 am sampai jam 9 pm, sementara akhir pekan dan libur nasional dibuka mulai jam 10 am hingga jam 9 pm.

Bukan hanya mengakomodasi anak – anak, Ceko Playground yang digawangi oleh pak Ketut Sujarta, tapi juga memberikan ruang bagi para orangtua (pengantar) dengan menyediakan ruang tunggu yang nyaman. Mereka bisa makan sambil kerja secara daring dengan koneksi wi-fi yang cukup mumpuni tanpa kehilangan kontrol terhadap si buah hati.

Ragam makanan yang tersedia di cafe Ceko ini cukup bervariasi dengan harga yang masuk akal, contohnya:

  • Nasi Babi Sambal Matah/Balado Rp. 30,000
  • Nasi Ayam Sambal Matah/Balado Rp, 27,000
  • Nasi 3T (tahu, tempe, telur) Sambal Matah/Balado Rp. 17,000
  • Nasi Goreng A la Ceko Rp. 22,000
  • Nasi Goreng Ayam Rp. 26,000

Untuk anak – anak tersedeia berbagai penganan seperti:

  • Sosis Bakar/Goreng Rp. 22,000
  • French Fries Rp. 19,000
  • Spaghetti Rp. 23,000
  • Chicken Burger Rp. 10,000
  • Jamur Crispy Rp. 13,000

Aneka Mie dengan kisaran harga antara Rp. 12,000 sampai dengan Rp. 22,000, misalnya:

  • Mie Goreng Telur Sosis Kornet Rp. 22,000
  • Mie Goreng Telur Sosis Rp. 19,000
  • Mie Goreng Telur/Sosis Rp. 16,000
  • Mie Kuah Telur/Sosis Rp. 16,000
  • Mie Kuah Rp. 12,000

Ada banyak menu lainnya sepperti Siomay dan Koku Roku dengan aneka rasa, juga berbagai pilihan minuman dingin dengan harga tertinggi Rp. 13,000.

Disamping menerapkan protokol kesehatan, pihak manajemen juga meminta agar para orang tua turut serta memperhatikan si buah hati selama bermain. Masker dan kaos kaki merupakan perangkat wajib bagi si anak serta mencuci tangan sebelum dan sesudah bermain.

Salah seorang karyawannya, Krisna, mengakui bahwa tempatnya bekerja cukup diminati anak – anak. “Sebelum himbauan Di-Rumah-Aja kami bisa melayani hingga 50 anak per harinya, kini paling cuma 6 anak aja,” selorohnya sambil kembali membersihkan wahana permainannya dengan disinfectant. <swn>

Continue Reading

Daerah

Saatnya Buat Perubahan, Masyarakat Harus Berani Ambil Sikap Menentukan Sosok Figur Pemimpin

Published

on

By

GATRA DEWATA |DENPASAR|Pasangan Calon (Paslon) Paket Amerta nomor urut 2 Gede Ngurah Ambara Putra dan Made Bagus Kertanegara bila terpilih maju menjadi Calon Walikota dan Calon Wakil Walikota di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020.

Kami berdua akan sepenuh hati mengabdikan diri buat masyarakat Kota Denpasar dengan tetap mengedepankan konsep Menyama Braya. Jika perlu kami berdua akan siap membagikan gajih yang didapat untuk masyarakat Kota Denpasar yang memang benar-benar membutuhkan.

“Ini janji kami berdua, kalau tidak bisa tercapai atau terwujud program visi-misi yang dijalani dalam kurun waktu dua tahun untuk bisa melakukan perubahan buat Kota Denpasar. Kami berdua siap akan mundur,” terang Calon Walikota Denpasar nomor urut 2 Gede Ngurah Ambara Putra, Senin (12/10).

Sementara itu Calon Wakil Walikota Denpasar Bagus Kertanegara yang akrab disapa Sting juga mengatakan sebagai seorang pengusaha, ia melihat masih banyak potensi yang bisa digali untuk meningkatkan ekonomi kerakyatan. Salah satunya sebagai barometernya pariwisata.

Sebenarnya Kota Denpasar sebagai salah satu kota budaya dan seni sekaligus sebagai Pusat Pemerintahan dan perkembangan kemajuan ekonomi di Bali merupakan aset besar yang bisa ditingkatkan.

“Dengan sedikit sentuhan teknologi dan peningkatan SDM secara berkesinambungan. Saya yakin perubahan akan banyak terjadi di Kota Denpasar, dan masyarakatnya juga akan bisa lebih sejahtera kedepanya,” ucapnya.

Kemudian, Ketua tim pemenangan Paket Amerta Wayan Mariana Wandira menegaskan bahwa di Pilkada serentak 2020 ini seluruh partai pendukung akan habis-habisan berjuang memenangkan jagonya yakni Paslon Paket Amerta nomor urut 2.

“Karena saya sendiri sangat optimis, sebab Paket Amerta selain mereka berdua seorang pengusaha. Dipastikan dukungan suara juga akan mengalir nantinya, sebab mereka nantinya akan benar-benar bekerja secara nyata untuk bisa memajukan Kota Denpasar yang lebih baik lagi kedepanya,” imbuhnya.

Sembari menambahkan, hal terbukti ketika Kota Denpasar dipimpin Walikota Rai Mantra yang juga berlatar belakang pengusaha telah banyak membawa kemajuan Denpasar.

“Jadi saya optimis pasangan independen ini akan banyak memberi kemajuan saat dipercaya warga memimpin,” tambahnya.

Meski demikian, menurut Wandira kalau seorang pemimpin itu harus bisa menepati janji-janjinya saat kampanye. Kalau tidak menepati janji tentu akan diberikan sanksi atau hukuman.

Dalam Pilkada serentak 2020 di Kota Denpasar saat ini diyakini masyarakat semuanya sudah mulai cerdas dalam menentukan sosok figur pemimpin yang akan dirasakan bisa memberikan perubahan kearah yang lebih baik lagi kedepanya.

Selain itu, saat ini masyarakat Kota Denpasar sudah cerdas dalam mengambil sikap untuk menentukan calon figur mana yang dirasakan akan mampu memberikan perubahan buat Kota Denpasar. Masyarakat sendiri harus melihat setiap latarbelakang pemimpin, kalau memang bagus lanjutkan. Jika tidak bagus jangan dipilih lagi, sebab yang memutuskan semua itu adalah masyarakat itu sendiri. Bdi

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam