Connect with us

Global

KETIDAKPASTIAN PANDEMI : DUKUNGAN PSIKOSOSIAL VS KONSPIRASI

Published

on


GATRA DEWATA | BALI | Saat ini kita mulai merasakan masa pandemi Covid-19 cukup panjang. Tadinya banyak orang berharap ini hanya sebentar dan sekarang kita semua terjebak pada dua hal; pertama, ketidakpastian dan itu pasti tidak menyenangkan. Kedua, selain ketidakpastian adalah kesepian.

Walaupun kesepian juga bisa terjadi saat ada banyak orang dan banyak aktivitas tapi sekarang dua hal ini menjadi adalah problem terbesar kesehatan jiwa masyarakat saat ini.

Dari apa yang saya baca, sebenarnya pandemi adalah salah satu bencana yang bersifat natural atau alami, selain bencana alam seperti banjir, tanah longsor atau tsunami, dan ada juga yang menyangkut wabah penyakit. Selain itu juga ada bencana non-alam akibat teknologi atau peperangan dan terorisme.

Tetapi dari semua kondisi bencana ini ada pola-pola yang serupa. Pada wabah penyakit ada istilah pre-disarter, misalnya ketika kita melihat ada ancaman. Untuk Covid-19 ketika Desember 2019 dan Januari 2020 China dan beberapa negara di Eropa mulai mengalami pandemi, kita masih berada di tahap pre-disaster.

Mulai merasa terancam dan waspada tetapi kita masih beraktivitas seperti biasa walaupun mulai ada kecemasan akan ketidakpastian.

Lalu ini berlanjut pada fase disaster dan fase pertamanya disebut fase heroik, ketika kita mulai mengalami ancaman yang nyata, mulai ada korban mulai ada yang positif mengidap virus Corona dan menyebar. Pada fase ini masyarakat mulai bersiap menghadapinya, setiap orang kemudian menyampaikan imbauan-imbauan, menggalang dana untuk membantu sesama.

Seperti yang kita lihat, ketika banyak tenaga medis belum mempersiapkan APD (Alat Pelindung Diri), masyarakat tanpa menyalahkan satu sama lain mengumpulkan dana dan memberikan APD kepada tenaga medis. Juga, membagikan sembako kepada warga yang membutuhkan. Itu fase heroik yang biasanya berlangsung selama beberapa minggu dan saya pikir kini kita sudah melewatinya.

Setelah fase heroik ada yang dinamakan dengan fase honeymoon atau bulan madu. Masyarakat mulai merasa cukup nyaman, anak-anak kita yang sebelumnya tidak terbiasa online kini mulai terbiasa. Orang yang bekerja di kantor mulai beralih dan terbiasa bekerja dari rumah dengan dibantu teknologi internet.

Bagi kalangan menengah ke atas mulai terbiasa menikmati suasana keluarga. Dan, kita akan melewati fase ini dengan berpikir positif bahwa kita akan bisa menghadapi pandemi ini, bahwa semua akan berlalu.

Namun, kita mesti berhati-hati sebab setelah fase honeymoon kita akan masuk pada fase disillussionment atau penurunan. Kita mulai berpikir sampai kapan keadaan seperti ini, apakah kita akan bisa bertahan atau tidak.

Ketika fase honeymoon menurun atau sudah terlewati, banyak orang berpikir tentang teori konspirasi; bahwa Covid-19 ini sebenarnya tidak nyata, bahkan ada yang mengaku siap disuntik virus untuk membuktikannya yang jelas tidak mungkin dilakukan.

Dan semua itu akan meningkatkan rasa ketidakpastian masyarakat. Orang yang tadinya sedikit cemas akan pandemi ini kemudian meningkat rasa cemas dan khawatirnya. Juga disertai dengan dengan rasa putus asa; jangan-jangan pandemi ini akan lama dan kita tak akan bisa bertahan.

Jadi, muncul semua rasa ketidakpastian. Pada keadaan seperti inilah menurut saya dukungan terhadap kesehatan jiwa sangat penting.

Selama ini orang hanya berpikir soal dukungan materi, memberikan sembako dan kebutuhan lain. Atau, membuat program Pra Kerja dan memberi pelatihan agar orang bisa yang terdampak pandemi bisa bekerja kembali. Betul, itu semua penting tetapi banyak orang lupa akan pentingnya dukungan kesehatan jiwa dan psikososial.

Terutama ketika fase honeymoon terlewati, dukungan terhadap kesehatan jiwa sangat dibutuhkan. Jadi perlu keseimbangan.

Saya termasuk orang yang tidak terlalu setuju dengan berpikir positif, bahwa kita harus senantiasa positif. Kadang-kadang kalau kita terlalu positif atau toxic positivity, kita justru akan jatuh pada kekecewaan. Misalnya saat kita merasa bahwa sebentar lagi keadaan akan baik-baik saja, bahwa kita harus percaya terhadap hal itu dan lain sebagainya.

Ketika kenyataan tidak sesuai dengan harapan, kita akan merasa kecewa dan putus asa. Di sini keseimbangan sangat diperlukan termasuk membatasi informasi tentang pandemi. Kita juga perlu membaca berita yang positif. Tetapi kalau kita terlalu optimis dan menjadi abai terhadap ancaman, itu menjadi tidak bagus juga.

Kita perlu memberi perhatian terhadap berbagai ekspresi masyarakat tentang pandemi ini. Termasuk duka cita, itu perlu dihormati. Misalnya tentang tenaga medis yang mengirim kiriman di media sosial tentang sejawatnya yang meninggal, itu perlu dihormati.

Juga pada profesi lain, tentang orang tua dan para keluarga yang kehilangan anggota keluarganya. Duka cita adalah sesuatu yang perlu dihormati.

Di satu sisi, hal diatas kita lakukan untuk dukungan psikososial. Di sisi lain, perlu juga sesuatu yang membangkitkan harapan; bahwa pandemi ini akan lewat dan tidak ada sesuatu yang terjadi terus-menerus. Kemudian, sebagian besar akan baik-baik saja, meski banyak ada yang sakit dan meninggal tapi sebagian besar dari kita akan tetap survive.

Hal lain yang perlu dilakukan adalah mengenali dan menggemakan hal-hal baik yang terjadi di sekitar kita. Ada harapan, perbaikan, dan data-data yang mencerahkan diri kita, itu perlu digemakan. Dan yang penting adalah bagaimana kita menemukan peluang.

Saya percaya keadaan ini tidak membuat kita berhenti kembali pada masa lalu tetapi ini membuat kita menemukan peluang, sehingga kita menjadi leading, menjadi paling berkembang ketika kita menemukan the new normal, situasi normal yang baru dan tidak kembali seperti dahulu, serta mempertahankan harapan.

Itu yang kita semua perlu lakukan, sehingga fase disiluision ini akan berlalu dan kita bisa recover. Memang tidak semudah yang dikatakan, tetapi hal ini perlu bersama-sama kita jalankan. Bekerja sama, bukan saatnya saling menyalahkan, bukan saatnya bertengkar dan terpecah belah tetapi bersama-sama melewati pandemi ini. Seperti kata-kata dalam lagu kebangsaan kita Indonesia Raya; selain kita perlu membangun raga kita juga perlu membangun jiwa. Tetaplah sehat jiwa sampai pandemi Covid-19 ini berakhir. Salam Mantap Jiwa.

dr. I Gusti Rai Putra Wiguna, Sp.KJ


Global

Kekuasaan, Rasa, dan Spiritual

Published

on

By

Oleh : Ngurah Sigit

Kekuasaan, rasa, dan spiritualitas adalah tiga konsep yang mendalam yang membentuk landasan untuk memahami berbagai aspek kehidupan manusia. Setiap konsep ini memiliki pengaruh uniknya sendiri dalam membentuk individu, hubungan sosial, dan makna eksistensi.

Kekuasaan sering kali dianggap sebagai kemampuan untuk mengontrol, mempengaruhi, atau memerintah. Dalam konteks sosial dan politik, kekuasaan sering terlihat dalam struktur kelembagaan atau hierarki yang mengatur distribusi sumber daya dan pengambilan keputusan. Namun, kekuasaan juga dapat termanifestasi dalam kehidupan pribadi seseorang, seperti dalam hubungan antarindividu atau dalam bentuk kepemimpinan yang mempengaruhi dinamika kelompok.

Rasa, di sisi lain, merujuk pada spektrum emosi dan perasaan yang dialami oleh manusia. Dari kegembiraan hingga kesedihan, rasa memainkan peran sentral dalam bagaimana individu mengalami dunia dan berinteraksi dengan orang lain. Kemampuan untuk merasakan dan mengungkapkan emosi bukan hanya mempengaruhi kualitas kehidupan pribadi seseorang tetapi juga membentuk dasar untuk koneksi emosional dengan orang lain.

Spiritualitas, sebagai konsep ketiga, mencakup pencarian makna yang lebih dalam dalam kehidupan. Ini sering terkait dengan keyakinan agama, namun juga mencakup praktik meditasi, refleksi pribadi, dan eksplorasi nilai-nilai yang lebih tinggi dari eksistensi manusia. Spiritualitas memberikan kerangka kerja untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang tujuan hidup, hubungan dengan yang transenden, dan moralitas.

Ketiga konsep ini sering saling terkait dan mempengaruhi satu sama lain. Misalnya, kekuasaan politik sering kali terjalin dengan dimensi spiritual dalam konteks nilai-nilai dan legitimasi. Di sisi lain, rasa dan spiritualitas dapat saling memperkaya, di mana perasaan mendalam dan refleksi spiritual dapat memperdalam pemahaman seseorang tentang diri mereka sendiri dan dunia di sekitarnya.

Dalam kehidupan modern yang kompleks, pemahaman tentang kekuasaan, rasa, dan spiritualitas dapat membantu manusia mengatasi tantangan-tantangan eksistensial dan mengembangkan kedewasaan emosional serta kepemimpinan yang lebih bijaksana. Integrasi yang seimbang dari ketiga aspek ini dapat mempromosikan harmoni dalam individu dan masyarakat secara luas, memperkaya kualitas hidup dan hubungan antarmanusia.

Oleh karena itu, menjelajahi dan menghormati dimensi kekuasaan, rasa, dan spiritualitas adalah langkah penting dalam perjalanan pribadi dan kolektif untuk mencapai keselarasan dan pemahaman yang lebih dalam tentang makna hidup dan keberadaan manusia.**

 

Penulis adalah : Sosiolog, Budayawan dan Pemerhati Media.

Continue Reading

Global

Penyerahan Bantuan TJSL PLN untuk Pengembangan Budidaya Tukik di Bali Turtle Conservation Farm

Published

on

By

Tabanan – Kamis (11/7/2024) pukul 10.10 WITA, PLN melaksanakan kegiatan penyerahan Bantuan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) berupa dana sejumlah Rp. 263.000.000,- kepada Bali Turtle Conservation Farm. Lokasi acara bertempat di Br. Kutuh, Desa Lalanglinggah, Kecamatan Selemadeg Barat.

Kegiatan ini bertujuan untuk mendukung Bali Turtle Conservation Farm dalam mengembangkan budidaya tukik serta menjaga kelestarian penyu dan habitatnya di Kabupaten Tabanan, khususnya di Kecamatan Selemadeg Barat.

Acara ini dihadiri oleh Manager Unit Pelaksana Transmisi Bali, Made Gita Mardika, perwakilan Camat Selbar, Kapolsek Selbar AKP I Nyoman Edi Suwarya, S.H., M.H., Ketua Bali Turtle Conservation Farm I Gede Sastra Kumala Putra, Ketua Pokdarwis Desa Adat Suraberata I Putu Murdana, perwakilan Perbekel Desa Lalanglinggah, dan Kawil Br. Kutuh.

Dalam sambutannya, Kapolsek Selbar AKP I Nyoman Edi Suwarya, S.H., M.H., menyatakan harapannya bahwa dengan adanya bantuan ini, populasi tukik dapat terus berkembang dan ekosistem laut tetap terjaga. “Semoga upaya pelestarian seperti ini dapat terus dilakukan dan menjadi semangat bagi berbagai pihak untuk berkontribusi dalam menjaga keberlanjutan alam,” ungkap Kapolsek.

Ketua Bali Turtle Conservation Farm, I Gede Sastra Kumala Putra, juga memberikan komentarnya, “Bantuan ini sangat berarti bagi kami dalam upaya melestarikan penyu di wilayah ini. Kami berkomitmen untuk menggunakan dana ini sebaik mungkin untuk pengembangan budidaya tukik dan edukasi masyarakat,”

Made Gita Mardika, Manager Unit Pelaksana Transmisi Bali, menambahkan, “PLN berkomitmen untuk mendukung program-program lingkungan yang berkelanjutan. Kami berharap kontribusi ini dapat membantu menjaga keseimbangan ekosistem laut dan memberikan manfaat jangka panjang bagi masyarakat,”

Continue Reading

Global

Hukum Spiritual untuk Keadilan

Published

on

By

Ide Bagus Yogi Iswara.S.S. SH

Oleh: Ide Bagus Yogi Iswara.S.S. SH

DENPASAR – Keadilan adalah konsep universal yang mencerminkan kesetaraan, keseimbangan, dan kebenaran dalam hubungan sosial dan individu. Di dunia yang sering kali didominasi oleh hukum-hukum tertulis dan aturan legal, hukum spiritual memainkan peran penting dalam menyeimbangkan aspek-aspek moral dan etis dari keadilan. Hukum spiritual adalah prinsip-prinsip yang menghubungkan manusia dengan nilai-nilai luhur yang melampaui batasan fisik dan material. Artikel ini akan membahas beberapa hukum spiritual yang berkontribusi terhadap pencapaian keadilan sejati.

Salah satu hukum spiritual yang mendasar adalah hukum karma, yang berasal dari tradisi Hindu dan Buddha. Hukum karma mengajarkan bahwa setiap tindakan akan menghasilkan konsekuensi yang setara: tindakan baik akan membawa hasil yang baik, sementara tindakan buruk akan menghasilkan dampak negatif. Dalam konteks keadilan, hukum karma mengingatkan kita untuk bertanggung jawab atas setiap perbuatan. Dengan memahami bahwa segala sesuatu yang kita lakukan akan kembali kepada kita, kita terdorong untuk bertindak dengan adil dan penuh kasih sayang.

Hukum ketertarikan juga memainkan peran penting dalam mencapai keadilan. Hukum ini menyatakan bahwa energi yang kita pancarkan akan menarik energi serupa dari alam semesta. Pikiran dan perasaan kita memiliki kekuatan untuk membentuk realitas kita. Dalam mencapai keadilan, hukum ini mengajak kita untuk memancarkan energi positif dan niat baik. Ketika kita berpikir dan bertindak dengan keadilan dalam hati, kita menarik situasi dan hubungan yang adil ke dalam hidup kita. Hukum ini mengajarkan bahwa keadilan dimulai dari dalam diri kita sendiri.

Keseimbangan adalah kunci dalam mencapai harmoni dan keadilan. Hukum keseimbangan mengingatkan kita bahwa segala sesuatu di alam semesta harus seimbang untuk mencapai stabilitas. Dalam konteks keadilan, ini berarti memberikan setiap individu hak dan kewajiban yang setara. Keseimbangan antara hak dan tanggung jawab, antara memberi dan menerima, adalah fondasi bagi keadilan yang langgeng. Melalui keseimbangan, kita dapat menciptakan masyarakat yang adil dan harmonis.

Kasih sayang adalah inti dari semua ajaran spiritual. Hukum kasih sayang mengajarkan kita untuk memperlakukan sesama dengan cinta dan empati. Dalam konteks keadilan, ini berarti melihat melampaui kesalahan dan kelemahan orang lain, dan berusaha memahami mereka dengan hati yang terbuka. Kasih sayang membantu menghilangkan prasangka dan konflik, serta mendorong rekonsiliasi dan perdamaian. Keadilan yang didasarkan pada kasih sayang adalah keadilan yang tidak hanya adil secara hukum, tetapi juga penuh kemanusiaan.

Hukum persatuan mengakui bahwa semua makhluk hidup saling terhubung dalam jaring kehidupan yang kompleks. Dalam konteks keadilan, hukum ini mengingatkan kita bahwa tindakan kita mempengaruhi orang lain dan lingkungan sekitar kita. Keadilan yang sejati tidak bisa dicapai jika kita hanya memikirkan kepentingan pribadi. Kita harus melihat kepentingan kolektif dan bertindak dengan kesadaran bahwa kita semua adalah bagian dari satu kesatuan yang lebih besar. Hukum persatuan mengajarkan kita untuk bekerja sama dan saling mendukung demi keadilan bersama.

Selain itu, pengambilan sumpah bagi setiap pejabat baru yang akan menduduki jabatannya juga merupakan bagian dari hukum spiritual. Sumpah tersebut bukan sekadar formalitas, melainkan sebuah komitmen sakral yang mengikat pejabat pada prinsip-prinsip keadilan, integritas, dan tanggung jawab. Dengan mengucapkan sumpah, pejabat diingatkan untuk selalu bertindak dengan jujur dan adil dalam menjalankan tugasnya, serta menjaga kesejahteraan dan kepentingan publik di atas kepentingan pribadi.

Hukum spiritual memberikan panduan yang mendalam dalam pencapaian keadilan yang melampaui batasan hukum formal. Dengan memahami dan menerapkan prinsip-prinsip seperti karma, ketertarikan, keseimbangan, kasih sayang, dan persatuan, kita dapat menciptakan dunia yang lebih adil dan harmonis. Keadilan yang sejati adalah keadilan yang tidak hanya memenuhi standar hukum, tetapi juga menyentuh hati dan jiwa manusia. Mari kita berkomitmen untuk menerapkan hukum spiritual dalam kehidupan sehari-hari kita demi menciptakan keadilan yang sejati.**

Penulis adalah : Advokat

Continue Reading

Trending

Copyright © 22 Juni 2013 Gatradewata. Pesonamu Inspirasiku