Connect with us

Daerah

GKHN Adukan Advokat Mantan Narapidana Karena Hal Ini

Published

on


Press conference usai pangaduan digelar

GatraDewata[Denpasar] Para Advokat, Akademisi dan para pimpinan organisasi pergerakan di Bali yang tergabung dalam Gerakan Kearifan Hindu se-Nusantara (GKHN), bersama perwakilan 66 ormas-ormas Hindu Bali yang tergabung dalam Forum Koordinasi Hindu Bali, Forum Taksu Bali, Puskor Hindunesia, Pesraman Kayu Manis, Swastika Bali, Cakrawayu Bali, DPP APN, Warih Dalem Pemayun, Dharma Murti Jembrana, Sandi Murti, YJHN, Suka Duka Pande seluruh Bali, Pecalamg Dukuh Sakti Bali, Brahmastra, Keris Bali, dll, pada hari ini tanggal 3 Juni 2021, telah menyampaikan pengaduan kepada Ketua Pengadilan Tinggi Bali, karena kami sangat dirugikan dan tidak terima akibat perilaku Mantan Narapidana yang saat ini menjadi seorang Advokat bernama I Ketut Nurasa, S.H., dimana yang bersangkutan sekaligus merupakan salah satu tokoh bergelar Prabhu di Sampradaya Non Dresta Bali (Hare Krishna  atau ISKCON,  yang telah memecah belah keutuhan Krama Desa Adat yang ada di wilayah Bali.

Advokat I Ketut Nurasa, SH telah mengaburkan eksistensi Desa Adat Bali yang dilindungi Undang-undang, dengan membentuk ormas yang namanya berkaitan dengan Krama Bali, seolah-olah lebih legitimit, dari eksistensi Desa Adat Bali, yang merupakan bagian tak terpisahkan dari eksistensi Majelis Desa Adat Bali.

Formasi perwakilan masing – masing elemen yang tergabung dalam GKHN

I Ketut Nurasa, S.H. telah membuat pengaduan kepada Polda Bali terkait dengan pemberian Gelar “Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet”, yang dinyatakan sebagai identitas palsu yang dianggap sebagai perbuatan melawan Hukum. Dan Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet juga diberi Gelar Adat sebagai “Bendesa Agung” adalah sebutan Jabatan Ketua Majelis Desa Adat pada tingkat Provinsi yang sudah menjadi keputusan Bendesa Adat se-Provinsi Bali, yang pengukuhannya dilaksanakan tanggal 6 Agustus 2019 di Wantilan Pura Samuan Tiga Kabupaten Gianyar dan beliau akan memimpin seluruh Desa Adat yang ada di Provinsi Bali, dalam masa jabatan selama 5 tahun.

Pemberian Gelar sebagai Penglingsir Agung dan Bendesa Agung yang diberikan tersebut, merupakan nilai-nilai adat yang sangat dihormati dan dijadikan sebagai norma-norma adat dalam kehidupan masyarakat hukum adat di Provinsi Bali. Nilai-nilai dan norma-norma adat tersebut, saat ini telah dilecehkan oleh I Ketut Nurasa, S.H. yang menganggap gelar tersebut sebagai identitas palsu dan tindakan melawan Hukum, dan telah mengadukan nilai-nilai adat yang sangat kami sucikan itu kepada pihak Polda Bali.

Para Advokat, Akademisi, dan para pemimpin pergerakan yang ada di Bali yang tergabung dalam Gerakan Kearifan Hindu se-Nusantara (GKHN), merasa tersinggung dan sangat dirugikan serta terhina atas sikap dan perilaku I Ketut Nurasa, S.H., yang menganggap Gelar dan Jabatan Adat tersebut sebagai identitas palsu. Sikap dan perilaku ini dinilai oleh para advokat telah mengacaukan kehidupan sosial Krama Desa Adat, karena tindakan yang dilakukannya itu telah membuat gaduh krama Desa Adat Bali.

Advokat I Ketut Nurasa, S.H. dianggap telah mengobok-obok nilai-nilai adat yang selama ini disucikan, dan dijadikan sebagai norma hukum adat yang berlaku di lingkungan Krama Desa Adat di seluruh wilayah Bali. Sebagai seorang mantan Narapidana yang di penjara selama 10 tahun, akibat tindak pidana pembunuhan terhadap warga Sipil, seharusnya yang bersangkutan sadar atas kehidupan kelam yang pernah dilaluinya, tetapi malah sebaliknya, bahwa (dia) telah menggunakan profesinya tersebut hanya untuk menghancurkan adat-istiadat dan budaya Bali, dan menghancurkan reputasi dan pembunuhan karakter, serta nama baik Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet, yang sangat kami hormati dan banggakan, karena beliau adalah suri tauladan kami Umat Hindu Dresta Bali, karena pribadinya yang bijaksana, jujur dan selalu menegakkan kebenaran (dharma) dalam membela hak-hak umat Hindu Dresta Bali.

Perbuatan yang dilakukan oleh I Ketut Nurasa, S.H. tersebut adalah perbuatan yang melangar Undang-undang dan kode etik profesi advokat sebagaimana diatur dalam Pasal 3 ayat (1) huruf h dan huruf 1 Undang-undang Nomor: 18 tahun 2003, tentang Advokat, yang menyatakan bahwa, untuk menjadi seorang Advokat, syarat-syarat yang diatur dalam pasal tersebut adalah “tidak pernah di pidana karena melakukan Tindak Pidana kejahatan yang diancam dengan pidana penjara 5 (lima) tahun atau lebih” dan harus “berperilaku baik, jujur, bertanggungjawab, adil dan mempunyai integritas yang tinggi”. Menurut para advokat dan akademisi yang bersangkutan sungguh tidak layak menjadi seorang Advokat, karena sifat perilakunya tidak baik (temperamental), yang bersangkutan sanggup membunuh orang yang tidak berdosa, dan sifat tidak jujur serta pembohong yang tidak boleh dimiliki oleh seorang Advokat. Oleh karena itu para Advokat, akademisi dan para pimpinan pergerakan memohon agar kepada ketua Pengadilan Tinggi Bali, agar BERITA ACARA SUMPAH (BAS) I Ketut Nurasa, SH DICABUT dan meminta kepada Organisasi Kai agar I Ketut Nurasa, SH diberhentikan Sebagai Advokat.[SWN]


Komang Swesen is a hotelier who has been in the field for more than two decades now. He loves writing that he already published 2 books about Butler and now active as an official journalist for Gatra Dewata Group.

Daerah

Sambut New Normal, UHA Gelar Ubud Clean Up Campaigne

Published

on

GatraDewata, Gianyar Ubud Hotel Association serius menyambut kembalinya pariwisata di Bali. Untuk itulah asosiasi yang dinakhodai oleh Gede Ngurah Dewantara Narottama ini menandainya dengan gelaran acara jalan santai dan bersih – bersih di seputaran Monkey Forest Ubud, Sabtu (23/4).

Terlihat peserta mulai berdatangan sejak jam 7.30 pagi ini, dari berbagai hotel yang merupakan anggota UHA. Hingga saat ini UHA sudah beranggotakan 100an hotel yang tersebar di wilayah Ubud. Awalnya Gede hanya menargetkan minimal lima peserta dari masing – masing hotel, atau setidaknya 85 orang. Namun, ia terkejut dengan membludaknya massa yang hadir. Faktanya ada sekitar 300 orang yang turut menorehkan sejarah diakhir masa pandemi Covid-19 ini.

Gede Ngurah Dewantara (paling kanan), Ketua UHA Ubud

Disamping menggelar acara jalan santai dan bersih – bersih, UHA memiliki strategi khusus guna menghadapi new normal. “Dalam waktu dekat kami akan mengadakan pelatihan (SDM) untuk kesiapan pelayanan. Hal ini mengingat ada banyak karyawan baru yang belum berpengalaman. Karyawan lama yang tadinya dirumahkan banyak yang beralih profesi dan enggan untuk kembali,” bebernya ketika ditemui di sela – sela acara.

Tingkat hunian sebagian besar hotel di Ubud sejak dibukanya kembali pariwisata Bali cukup menjanjikan. “Ada kenaikan hingga 30% sejak awal buka dimana karantina tidak lagi deberlakukan,” tambahnya.

“Apalagi nanti awal Mei, sepanjang lebaran, anggota kami rata – rata sudah fully booked (penuh, red),” sergahnya optimis.

Sambutan oleh ketua UHA

UHA tidak sendirian di acara bergengsi ini, ada belasan korporasi yang turut ambil bagian sebagai sponsor, yaitu GoJek, Bina Wisata Ubud, Blue Karma Dijiwa Ubud, Mason Adventure, Hatten Winery, Bali Dwipa Jaya cabang Ubud, Monkey Forest, Kenak Medika, Taman Dedari, Gangga Coffee, Ayuzany beauty studio, Purana Suite Ubud, Radha Spa, Mr Wayan by the sea, Nandini Jungle Resort & Spa, Dapper Pemuda, Kau Kau Restaurant, Kamalini Spa, The San too Villas & Spa, The Kayon Jungle Resort, The Sankara Resort & Spa, Mscosmetic, Bank Mandiri dan BNI.

Atas dukungan sponsor, panitia menyediakan hadiah (door prize) bagi peserta yang beruntung sebagai tahap penutupan acara. Seluruh peserta pakedek pakenyem (antusias, red) selama acara berlangsung. Gestur mereka sekaligus mengindikasikan jika Ubud Clean Up Campaigne berlangsung sukses.[SWN]

Continue Reading

Daerah

Koperasi CIRIS Launching Rumah Usaha “RUMUS”

Published

on

By

GATRA DEWATA | RIAU | Telah Hadir Rumah Usaha Koperasi Citra Riau Sejahtera (CIRIS). Peluang Usaha Menjanjikan dengan Pengelolaan Profesional.

NUSANTARAEXPRESS, DURI – Bertempat di Hotel Grand Zuri Jl. Hang Tuah Duri Kecamatan Mandau Kabupaten Bengkalis Provinsi Riau, Koperasi Citra Riau Sejahtera Melakukan Konferensi Pers pada Minggu (10/04/2022) setelah melakukan Berbuka Bersama dengan para awak media di Restauran sekira pukul 19.15 WIB.

Terlihat hadir saat Berbuka Bersama Ramadhan 1443 H ini, Ketua Koperasi Dahrun Pasaribu, Sekretaris Indra Cahyono, Bendahara Rosmita, Pengawas Aprilis Zen dan Mislam Samasi selaku Manager Wilayah Kabupaten Bengkalis serta puluhan awak media dari berbagai media cetak dan online.

Diawali oleh Mislam selaku Manager Wilayah Kabupaten Bengkalis mengatakan, “Koperasi CIRIS meluncurkan sebuah Program Rumah Usaha atau yang lebih dikenal dengan “RUMUS”. Dengan pola binaan antara Koperasi Citra Riau Sejahtera (CIRIS) dengan anggota. Program ini diluncurkan oleh CIRIS dengan perhitungan dan analisa yang matang”.

Dalam keterangan saat Konferensi Pers, Ketua Koperasi Citra Riau Sejahtera (CIRIS) Dahrun Pasaribu yang juga sebagai pengembang properti di Provinsi Riau memaparkan bagaimana ide ini bisa tercetus dan bisa terealisasi saat ini.

Visi dari Koperasi CRIS adalah Menjadi Koperasi terdepan dalam bidang Rumah Usaha “RUMUS”, dengan memberikan pelayanan yang terbaik bagi konsumen & Seluruh Anggota. Misi dari Koperasi CRIS adalah Membangun jaringan pemasaran rumah usaha “RUMUS” dan produk hilir dari UMKM dengan pihak lain secara Efisiensi, untuk kesejateraan seluruh anggota.

“Program RUMUS agak berbeda dengan pengembangan properti secara umum. Program RUMUS ini adalah penyatuan dari bidang properti dengan UMKM. Dan harus dikelola secara profesional. Untuk itu, kami dari Koperasi Citra Riau Sejahtera Hadir untuk mengimplementasikan rencana yang sudah kita susun dengan matang dengan dikelola oleh orang-orang profesional di bidangnya”. Jelas Dahrun Pasaribu.

“Tujuan kita dari Koperasi CIRIS dengan program RUMUS sangat sederhana, bagaimana masyarakat bisa memiliki rumah beserta usaha langsung dengan pengelolaan secara profesional. Tentunya tidak terlepas dari pembinaan yang terus dilakukan. Bahkan kita bisa menambah dengan usaha-usaha yang lain selain dengan usaha yang sudah ditetapkan”. Papar Dahrun yang pernah bergabung di perusahaan farmasi nasional ini.

Apa manfaat yang didapat di RUMUS ?

Beberapa Manfaat yang akan didapatkan dengan memiliki Rumus (Rumah Usaha), antara lain :

1. Jaminan penjualan atas hasil panen ikan lele pada Rumus, karena Koperasi CIRIS selaku pengembang sekaligus pengelola hasil panen yang akan membeli semua hasil panen usaha pada Rumus
2. Jaminan pasokan bibit lele unggul dan pakan yang berkesinambungan, karena Koperasi CIRIS akan selalu menyediakan seluruh kebutuhan usaha ternak ikan lele
3. Tambahan penghasilan dari usaha ternak lele pada Rumus yang dimiliki.
4. Pembinaan dari Tenaga Ahli di bidang Ternak Lele secara terus menerus.
5. Jjaminan untuk membayar angsuran/cicilan KPR sampai lunas dari hasil usaha RUMUS.
6. Terbukanya peluang investasi baru bagi pekerja.
7. Terbukanya peluang usaha bagi yang memiliki bakat itu
8. Dan manfaat lainnya yang akan timbul (Budidaya tanaman hidrophonik di atas kolam ikan dll)

Terakhir, Dahrun berharap “Masyarakat di Kabupaten Bengkalis, khususnya di Mandau Raya dapat mengambil kesempatan untuk memiliki Rumah Usaha (RUMUS). Program RUMUS ini adalah satu-satunya di Provinsi Riau dan bahkan di Indonesia”. Pungkas Ketua Koperasi dengan Optimis.

Indra Cahyono Sekretaris Koperasi Citra Riau Sejahtera menambahkan “Banyak yang bisa didapat dari koperasi ini bagi konsumen yang mau bergabung. Diantaranya 1. Punya usaha sendiri 2. Mendapat pembagian dari Hasil Usaha 3. Bisa mendapatkan bantuan dari pemerintah, karena mempunyai Usaha (UMKM)”

Penasehat Koperasi CIRIS Ibu Aprilis Zen memberikan apresiasi kepada Manager Wilayah Kabupaten Bengkalis, “Semoga bisa bersinergi dengan rekan-rekan media dan memberikan informasi kepada masyarakat secara keseluruhan, bahwa Program Rumah Usaha (RUMUS) akan banyak memberikan kontribusi depada anggotanya”. [Red]

Continue Reading

Daerah

Ekonomi Kerthi Bali Dapat Lestarikan Keberadaan Gula Juruh

Published

on

By

Nyoman Nadiana (Don Rarre) pegiat UMKM produk lokal desa Les.

GATRA DEWATA ● BALI | Program Ekonomi Kerthi Bali yang dicanangkan oleh Gubernur Bali Wayan Koster di desa Les, Kecamatan Tejakula, Kabupaten Buleleng, dapat mengangkat potensi ekonomi di desa menjadi lebih luas lagi. Dari sisi manajemen, penjualan, pengemasan serta potensi yang dapat mendatangkan wisatawan ke wilayah desa tersebut. Tentu itu dapat menjadi contoh bahkan barometer wisata baru bagi Bali sebagai potensi ekonomi kerakyatan.

Program Desa Kerthi Bali Sejahtera (KBS) ini dihadiri oleh Koordinator kelompok ahli bidang Pembangunan Pemerintah Provinsi Bali, Prof. Dr. drh. I Made Damriyasa, MS., Akademisi Program Studi Kedokteran Hewan Universitas Udayana, bidang Parwisata Cipto Aji Gunawan (Praktisi Pariwisata) dan Sugeng Pramono, SE., S.Par. (Praktisi Pariwisata). Turut hadir juga anggota dari Non-Governmental Organization (NGO) Sea Communities, Luh Oka Puji Apsari, S.ST, M.Par., selaku Sub Koordinator Unit Substansi Ekonomi Kreatif (atau dulu disebut sebagai Kepala Seksi Ekonomi Kreatif) pada Dinas Pariwisata Provinsi Bali selaku Koordinator Desa Les (KorDes), dalam Tim Desa Kerthi Bali Sejahtera (Tim KBS) serta Aparat Perangkat Desa (APD) desa Les, Kecamatan Tejakula, Kabupaten Buleleng dan perwakilan masyarakat.

“Program Desa Kerthi Bali Sejahtera (KBS) merupakan implementasi visi Pembangunan Daerah Bali Nangun Sat Kerti Loka Bali. Ini dapat membuka wisata baru serta mengangkat potensi lokal yang ada, “jelas Cipto Aji Gunawan, Selasa (29/03/2022), di Segara Lestari Villas.

Kegiatan ini bisa dapat secara langsung menganalisa potensi yang ada dari desa Les, seperti pembuatan garam, gula lontar (juruh), potensi air terjun dan Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST) dan apa yang menjadi kendala di masyarakat desa Les.

Contoh salah satu potensi ekonomi di desa Les yakni juruh. Juruh merupakan gula yang berasal dari olahan tuak lontar yang di karamelkan menjadi gula cair yang kadang bisa disebut orang gula bali. Proses ini memakan waktu 4 sampai 5 jam pemanasan.

Gula cair ini sungguh nikmat dan berbeda rasa dengan gula Bali pada umumnya, lebih gurih dan manis yang alami tanpa bahan tambahan lainnya. Berbincang dengan Nyoman Nadiana yang merupakan pegiat UMKM produk lokal desa Les.

“Hasil dari sadapan pohon lontar, tuak lontar ini dimasak selama 5 jam, setelah kental dari 8 liter tuak lontar akan hasilkan 1 liter gula juruh. Sekitar 1 botol mineral itu dijual kisaran 20 ribu sampai 30 ribu rupiah, “sebutnya Selasa (29/03/2022), di area pembuatan gula diatas bukit.

Nyoman Nadiana sangat konsen juga dalam pelestarian gula juruh ini, dalam beberapa artikelnya menyebutkan bahwa sudah mulai langka masyarakat yang dapat menyadap pohon lontar untuk dapat tuak manis (sari pati nira lontar) sebagai bahan baku gula juruh, lantaran pohon yang sangat tinggi hampir diatas 25 meter yang berbuah setelah 20 tahun.

“Mengambilnya memerlukan keahlian khusus, dan sudah banyak juga korban jatuh. Perlu perhatian pemerintah dalam melestarikan hal ini, mungkin menyediakan alat panjat yang lebih aman, “sebutnya menambahkan.

Perhatian inilah yang mungkin harus diperhatikan oleh pemerintah kedepannya. Melihat salah satu wacana yang dilontarkan oleh kelompok ahli Gubernur, Sugeng Pramono, SE., S.Par.

“Kita akan upayakan pemerintah untuk melirik potensi ini. Dari sisi marketing penjualan kita akan buat botol yang lebih modern untuk pengemasannya, penjualan di marketplace, rasa gula ini sebenarnya premium dari gula biasanya, ini bagian dari kearifan lokal, “sebutnya di kantor perbekel desa Les.

Diharapkan adalah agar pengerajin penghasil gula juruh yang berjumlah 27 orang ini dapat terus dibina, diberikan penyuluhan tentang pengemasan, kebersihan agar kedepannya dapat meningkatkan nilai tawar gula juruh yang memiliki rasa seperti madu ini.

“Bila ini dapat dikemas lebih modern, kita akan bantu bicarakan ini dengan investor yang tertarik mengembangkan ini, “pungkas Sugeng. (Ray)

Continue Reading

Trending

Copyright © 22 Juni 2013 Gatradewata. Pesonamu Inspirasiku