Connect with us

Daerah

DHARMA WACANA IDE PANDITA MPU JAYA ACHARYA NANDA WARNAI PERINGATAN HUT PGRI KE-74 DI BADUNG

Published

on


Mangupura | Gatra Dewata |
Peringatan HUT Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke 74 dan Hari Guru Nasional tahun ini di Kabupaten Badung sepertinya lebih istimewa dari tahun-tahun sebelumnya.

Pasalnya, dalam keseluruhan rangkaian kegiatan tahun ini juga diisi dengan Dharma Wecana Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Jumat (15/11) bertempat di Balai Budaya Giri Natha Mandala, Puspem Badung, Mangupura. Acara tersebut dibuka oleh Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, diikuti tidak kurang dari 2.000 Guru dari jenjang TK, SD, dan SMP di Kabupaten Badung.

Bupati Badung dalam sambutannya mengungkapkan bahwa dirinya merasa optimis terhadap penyelenggaraan pendidikan di Kabupaten Badung. Betapa tidak, faktanya Badung pada tahun 2019 ini berhasil memperoleh penghargaan Ki Hajar Dewantara dari pemerintah pusat, suatu penghargaan bergengsi di bidang pendidikan. Giri Prasta dalam kesempatan itu memuji peran strategis guru dalam memajukan pendidikan di Badung.

“Saya selalu ingat dengan slogan yang mengatakan orang hebat itu hanya bisa menghasilkan beberapa guru; sedangkan Guru hebat bisa menghasilkan ribuan orang hebat,” ungkap Giri Prasta.

Oleh sebab itu, pihaknya berjanji akan selalu mewujudkan anggaran di atas 20% APBD untuk pendidikan di daerahnya. Anggaran tersebut diarahkan untuk peningkatan kualitas pembelajaran siswa, peningkatan sarana prasarana, dan juga peningkatan kesejahtraan guru.

Bangun Dunia Pendidikan dengan Kasih Sayang.

Ide Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda dalam dharma wecananya menekankan bahwa proses pendidikan itu tidak hanya diarahkan untuk penanaman pengetahuan kepada siswa saja, namun yang terpenting adalah penumbuhan attitude siswa sebagai mahluk sosial dan mahluk spiritual.

“Pengetahuan dan emosional mereka harus dibangun dan diarahkan menuju kedewasaan social dan spiritual,” kata Ide Pandita yang terkenal humoris itu.

Guru dalam hal ini memegang peran yang sangat strategis sebagai sopir dari kendaraan pendidikan itu.

Guru seharusnya bisa menempatkan tugas-tugas mereka sebagai Yadnya yang tulus ikhlas dalam konteks profesinya. Dewa Brarma dalam menciptakan alam semesta ini dengan jalan “meyadnyakan” diri Beliau, dengan membentuk jaringan alam semesta seperti jaringan laba-laba (Urnambhawat).

Brahma tidak bisa melakukan semua itu tanpa peran serta kekuatan Saraswati (Pengetahuan) dalam penciptaan semesta ini.

Saraswati memberi sentuhan kasih sayang sebagai layaknya seorang Ibu sejati.

“Demikian juga halnya dengan tugas-tugas guru tidak bisa dilaksanakan tanpa pengetahuan dan etikad beryadnya,” tegas Ide Pandita.

Guru harus tetap memperbarui pengetahuannya,dan dengan landasan kasih sayang meneruskannya kepada para siswa. Dengan kasih sayang, menurut Ide Pandita, akan terbangun proses pendewasaan yang menyejukkan jiwa mereka.

“Guru harus berani bertualang menggali berbagai jurus pengetahuan yang tak pernah berhenti mengalir seiring perkembangan peradaban manusia modern,” tegas Ide Pandita yang juga berlatar belakang guru itu.

Sejatinya, lanjut Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Guru-guru kita yang berlatar belakang Hindu, alangkah baiknya banyak-banyak berliterasi tentang metode-metode pembelajaran ala Pesraman-pesraman Hindu.

Dalam pola-pola pendidikan Hindu guru kita bisa banyak menggali motivasi-motivasi internal yang tercermin dalam epos dan Itihasa kita. Tokoh Bambang Ekalawya misalnya, kendatipun ia tidak diterima oleh Rsi Drona sebagai muridnya, namun dia tidak mau berputus asa.

Bambang Ekalawya terobsesi menjadi siswa Guru Drona, karena Guru Drona sudah sangat terkenal mumpuni dan telah banyak mencetak kesatria-kesatria utama di Astina Pura.

Untuk menyalurkan obsesinya itu, ia membangun sebuah patung Guru Drona untuk dipuja dan dianggap sebagai gurunya. Ia belajar secara otodidak. Karena ketekunannya belajar, akhirnya Bambang Ekalawya berhasil melampaui kemahiran Arjuna – murid utama Guru Drona dalam memanah.
Kisah Bambang Ekalawya tersebut, jelas Ide Pandita, dapat dipetik amanatnya betapa besar peranan motivasi internal seseorang untuk mencapai kesuksesan.

Jika Motivasi internal pada murid-murid kurang, di sinilah peranan Guru memberikan motivasi dan dorongan spirit kepada para siswa secara eksternal.

Guru sebagai pembangkit gairah siswa untuk terus bersemangat dalam belajar menuju kedewasaannya.

“Harapan saya, Guru-guru kita banyak-banyaklah membaca Cerita bernuansa pendidikan Hindu yang sejatinya sarat dengan nilao-nilai moralitas tinggi; sehingga kita sebagai guru bisa menanamkan nilai –nilai moral positif terhadap para siswa kita,” jelas Pandita di akhir Dharma Wecananya. (St.)

Kontributor : I Gede Suta – Jln Sulatri 20 Kesiman.


Daerah

BANYU PINARUH DENGAN TIRTHA LANGSUNG DARI INDIA

Published

on

Gatra dewata | Mertasari | Sanur | Upacara Pelukatan Agung Banyu Pinaruh Minggu (8/12) di tepi Pantai Mertasari, Sanur di Denpasar selatan diikuti sekitar 5000 lebih pemedek dari berbagai penjuru pulau Dewata.

Pinandita Sanggrana Nusantara (PSN) Koordinatori Daerah Bali yang menggagas acara ini terbilang spesial, karena dipuput sembilan sulinggih lintas klan (Sarwa sadaka).

Pemujaan dalam upcara ini dipimpin Ida Rsi Bujangga Waisnawa Putra Sara Satya Jyoti dari Gria Bhuwana Dharam Santi.

Mereka yang ingin mengikuti upacara ini mulai berbondong-bondong datang sekitar jam 05.00 wita dini hari, dan berakhir pukul 11.00 wita, dikarenakan pagi menjelang matahari terbit adalah waktu yang cocok untuk mereka melakukan pengklukatan atau upacara membersihkan diri.

Sedangkan delapan lainnya adalah Ida Shri Mpu Dharma Sunu Gria Taman Pande Tonja, Ida Padanda Gede Kompyang Beji Gria Beji Taman Santi, Ida Pandita Mpu Upadyaya Nanda Tanaya Gria Reka Eka Santi, Ida Rsi Bujangga Waisnawa Putra Wirya Arda Nara Swara Gria Batur Bujangga Sari, Ida Pandita Mpu Jaya Ananda Yoga Gria Pasek Agung Tegal, Ida Padinta Dukuh Celagi Dhaksa Dharma Griya Padukuhan Siddha Swasti, Ida Shri Mpu Dharma Agni Yoga Sogata Griya Taman Giri Chandra, serta Ida Pandita Mpu Dwidaksa Dharma Manik Kusuma.

Kali ini yang membuat unik upacara ini adalah menggunakan sembilan tirta suci yang salah satunya didatangkan langsung dari India.

“Tirta ini terdiri dari sembilan macam, tirta Gangga asli dari India. Kemudian ada tirta Siwa Baruna, tirta Baruna Gni, tirta Setra Gemana, tirta Wisnu Pancara, tirta Siwa Gni, tirta sanjiwani Ian tirta Buda, tirta Wana Gemana, dan tirta Marga Gemana,” jelas Ida Rsi Bujangga Waisnawa Putra Sara Satya Jyoti.

Beliau menutirkan bahwa penggunaan tirta suci ini merujuk kepada filosofi upacara Banyu Pinaruh, sebagai upaya penyucian diri.

Penyucian ini dipercaya dapat membawa berkah bagi umat yang melaksanakannya, mulai dari membantu kesembuhan dari penyakit hingga mendatangkan keberuntungan sampai dengan teduhnya pulau dewata yang mereka tinggali ini, karena konsep bhuana alit bhuana agung, yang artinya bila dalam diri terpancar kebersihan hati akan membuat vibrasi sekitarnya atau lingkungannya menjadi damai dan tentram.

Ida Rsi Bujangga memberikan wejangan bahwa berkaitan dengan makna penyucian, Pelukatan Agung ini merupakan upaya meningkatkan kesadaran manusia untuk menjadi lebih baik dengan menggunakan sarana tirtha tersebut dan dengan kepercayaan dan kesadaran tersebut, maka niscaya akan memberi berkah.

“Upacara itu merupakan upaya memberi dampak agar manusia berpikir lebih baik,” tuturnya.

Dalam suasana hari suci Saraswati di era millenial saat ini, Ida Rsi Bujangga menghimbau agar generasi muda tidak membatasi diri untuk mempelajari ilmu pengetahuan, termasuk isi lontar, Ini mengingat masih banyak yang menilai bahwa mempelajari lontar adalah hal pingit (sakral).

Menurutnya, bahwa sangat disayangkan isi lontar yang maha penuh dengan pengetahuan hanya di upacara tanpa diketahui isi dan makna yang terkandung di dalamnya.

Beliau menginginkan agar Ke depannya generasi muda dapat menekuni ilmu pengetahuan dalam berbagai hal yang khususnya berkaitan dengan filosofi upacara-upacara di Bali agar tidak hanya bisa melaksanakannya tetapi mereka menjadi tahu apa itu maksud dan tujuan dari semua aktivitas yadnya yang ada di Bali ini.

Pinandita I Wayan Dodi Arianta yang sebagai Ketua Panitia Palukatan Agung Banyu Pinaruh hari ini, menerangkan bahwa rangkaian upacara ini diawali prosesi ngarga tirta, dilanjutkan dengan mareresik dan prosesi mendak tirta ke tengah laut.

“Tengah malam kemarin, kami telah meletakkan botol kosong di tengah lautan. Sekarang tirta tersebut dipendak dari laut menuju ke darat, yang disebut tirta nirmala atau tirta kamandalu. Kata dia, tradisi ini dilaksanakan di sumber mata air. Di india upacara ini dikenal dengan Kumbamela yang sangat menggaung di dunia. (Ray)

*MENDAK – Para pemangku saat melakukan upacara mendak tirta di Pantai Mertasari. Tirta ini kemudian dilarutkan bersama tirta lainnya, untuk diberikan kepada umat.

Continue Reading

Daerah

WIZZELA MANAGEMENT IKUT MENSPONSORI DEKLARASI WULING BALI CLUB

Published

on

Gatra dewata | Gianyar | Bali | Wizzela Management merupakan salah satu pemain akomodasi pariwisata yang sudah terkenal ditelinga para turis asing maupun domestik, bahkan mahasiswa juga pernah mendapat pelayanan study tour yang memuaskan oleh management ini.

Pada hari ini desember tanggal 1 tahun 2019 Wizzela mencoba untuk ikut serta dalam mensponsori kegiatan perkumpulan pencinta mobil asal tiongkok.

Wuling Motors merupakan merk mobil yang hadir meramaikan bursa pasar otomotif di Indonesia dan merupakan Produk sebuah merek kendaraan asal Liuzhou, Guangxi, Republik Rakyat Tiongkok. Merek ini dijalankan oleh perusahaan Liuzhou Wuling Automobile Industry Co., Ltd.

Di Indonesia mereka sudah mengeluarkan 4 varian model, wuling memasarkan 3 MPV and 1 SUV, Wuling sendiri sudah memiliki 98 dealer resmi di 76 kota di Indonesia.

Jenis Varian Mobil Wuling yang di jual di Indonesia adalah Wuling Formo, Wuling Cortez, Wuling Confero dan Wuling Almaz dengan variasi pilihan spek yang banyak dan sesuai kebutuhan.

“Kita menggunakan 2 varian mobil Wuling, yang jenis Cortez untuk tour dan travel kami, dan Almaz untuk kegiatan harian”, jelas Anggela owner Wizzela management.

Agus willy dan Anggela

Deklarasi ini juga menjadikan ajang silahturahmi pecinta mobil wuling khususnya daerah Bali dengan anggota yang sudah cukup asyik untuk mengadakan kegiatan touring kedepannya.

Kecintaan kepada Wuling bukan semata-mata pada karena mobil ini murah, dan terbukti tidak murahan dan mampu bersaing secara sehat khususmya otomotif di Indonesia.

“Keinginan kita adalah pencinta mobil Wuling bisa menjadi satu komunitas, satu keluarga”, terang Agus Willy ketum Wuling Bali Club.

Kegiatan Wuling Bali Club selalu tidak bisa lepas dari keikutsertaan keluarga saat mengadakan kegiatan bersama, jadi family time adalah kegiatan yang tentu menyenangkan.

“Kedepannya kita ingin berkerjasama untuk kegiatan bakti sosial “, tutup Anggela di Resto Batuan sore hari ini. (Ray)

Continue Reading

Daerah

MASON ADVENTURES ELEPHANT PARK MENDAPATKAN HADIAH PENILAIAN AKREDITASI TERBAIK BERKAT RASA CINTANYA TERHADAP GAJAH

Published

on

Gatra dewata | Gianyar | Mason Elephant Park & Lodge, siapa yang tidak kenal tempat akomodasi gajah terbaik di Bali? Tempat yang sejuk, unik dan memiliki sensasi menginap ditemani gajah.

Tempat yang tidak boleh dilewatkan oleh pencinta gajah bagi pelancong yang ingin ke Bali.

Berada di Desa Taro, Ubud, Bali, Mason Elephant Park & Lodge sudah berdiri sekitar 20 tahun dan sekaligus menjadi tempat penampungan untuk menyelamatkan gajah korban dari perburuan liar.

Berkat kepedulian dan keuletan mason family ini membuat kamp gajahnya mendapatkan penilaian yang cukup memuaskan.

Asian Captive Elephant Standards (ACES) telah memberikan Mason Elephant Park & Lodge dengan akreditasi tingkat gold.

Tidaklah mudah untuk mendapatkan predikat terbaik disebuah kamp gajah oleh ACES, penilaian intensif dan proses audit yang memiliki standard Internasional terbaik di bidangnya.

Direktur ACES Nicolas Dubrocard mengatakan, “Petualangan Mason adalah contoh luar biasa dari pariwisata berbasis gajah. Semua gajah disosialisasikan dengan baik, diberi peluang pengayaan yang kuat dan menerima dokter hewan terbaik yang tersedia. Kami bangga dengan semua kerja keras tim di Mason Adventures telah berinvestasi di kamp dan gajah mereka. Level Gold sangat layak buat mereka”.

Mason Elephant Park & Lodge sudah memenuhi lebih dari 90% kriteria penilaian sebuah kamp ACES yang ketat dan mason mampu memenuhi semua 119 kriteria wajib untuk lulus, dan menyelesaikan standar lebih lanjut untuk yang lebih tinggi.

Bapak Dubrocard akan melakukan perjalanan ke Bali pada 20 November 2019 untuk menghadiri konferensi pers dan penyerahan sertifikat validasi kelayakan kepada Mason Elephant Park & Lodge.

ACES menilai kamp gajah di seluruh Asia Tenggara untuk menyediakan penilaian validasi tingkat tertinggi bagi kesejahteraan gajah untuk semua gajah yang bekerja di industri pariwisata.

Kamp-kamp gajah yang ACES teliti meliputi semua bidang, seperti manajemen kamp, termasuk tempat perlindungan gajah, makanan, perawatan hewan, sosialisasi, makan, berkuda, pengayaan fisik dan mental, pelatihan staf dan hak dan banyak aspek lain dari perawatan kamp.

Untuk informasi lebih lanjut, hubungi ACES di elephantstandards.com.

Continue Reading

Wonderful Indonesia

Ads

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam