Connect with us

Daerah

DHARMA WACANA IDE PANDITA MPU JAYA ACHARYA NANDA WARNAI PERINGATAN HUT PGRI KE-74 DI BADUNG

Published

on


Mangupura | Gatra Dewata |
Peringatan HUT Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ke 74 dan Hari Guru Nasional tahun ini di Kabupaten Badung sepertinya lebih istimewa dari tahun-tahun sebelumnya.

Pasalnya, dalam keseluruhan rangkaian kegiatan tahun ini juga diisi dengan Dharma Wecana Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Jumat (15/11) bertempat di Balai Budaya Giri Natha Mandala, Puspem Badung, Mangupura. Acara tersebut dibuka oleh Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, diikuti tidak kurang dari 2.000 Guru dari jenjang TK, SD, dan SMP di Kabupaten Badung.

Bupati Badung dalam sambutannya mengungkapkan bahwa dirinya merasa optimis terhadap penyelenggaraan pendidikan di Kabupaten Badung. Betapa tidak, faktanya Badung pada tahun 2019 ini berhasil memperoleh penghargaan Ki Hajar Dewantara dari pemerintah pusat, suatu penghargaan bergengsi di bidang pendidikan. Giri Prasta dalam kesempatan itu memuji peran strategis guru dalam memajukan pendidikan di Badung.

“Saya selalu ingat dengan slogan yang mengatakan orang hebat itu hanya bisa menghasilkan beberapa guru; sedangkan Guru hebat bisa menghasilkan ribuan orang hebat,” ungkap Giri Prasta.

Oleh sebab itu, pihaknya berjanji akan selalu mewujudkan anggaran di atas 20% APBD untuk pendidikan di daerahnya. Anggaran tersebut diarahkan untuk peningkatan kualitas pembelajaran siswa, peningkatan sarana prasarana, dan juga peningkatan kesejahtraan guru.

Bangun Dunia Pendidikan dengan Kasih Sayang.

Ide Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda dalam dharma wecananya menekankan bahwa proses pendidikan itu tidak hanya diarahkan untuk penanaman pengetahuan kepada siswa saja, namun yang terpenting adalah penumbuhan attitude siswa sebagai mahluk sosial dan mahluk spiritual.

“Pengetahuan dan emosional mereka harus dibangun dan diarahkan menuju kedewasaan social dan spiritual,” kata Ide Pandita yang terkenal humoris itu.

Guru dalam hal ini memegang peran yang sangat strategis sebagai sopir dari kendaraan pendidikan itu.

Guru seharusnya bisa menempatkan tugas-tugas mereka sebagai Yadnya yang tulus ikhlas dalam konteks profesinya. Dewa Brarma dalam menciptakan alam semesta ini dengan jalan “meyadnyakan” diri Beliau, dengan membentuk jaringan alam semesta seperti jaringan laba-laba (Urnambhawat).

Brahma tidak bisa melakukan semua itu tanpa peran serta kekuatan Saraswati (Pengetahuan) dalam penciptaan semesta ini.

Saraswati memberi sentuhan kasih sayang sebagai layaknya seorang Ibu sejati.

“Demikian juga halnya dengan tugas-tugas guru tidak bisa dilaksanakan tanpa pengetahuan dan etikad beryadnya,” tegas Ide Pandita.

Guru harus tetap memperbarui pengetahuannya,dan dengan landasan kasih sayang meneruskannya kepada para siswa. Dengan kasih sayang, menurut Ide Pandita, akan terbangun proses pendewasaan yang menyejukkan jiwa mereka.

“Guru harus berani bertualang menggali berbagai jurus pengetahuan yang tak pernah berhenti mengalir seiring perkembangan peradaban manusia modern,” tegas Ide Pandita yang juga berlatar belakang guru itu.

Sejatinya, lanjut Ide Pandita Jaya Acharya Nanda, Guru-guru kita yang berlatar belakang Hindu, alangkah baiknya banyak-banyak berliterasi tentang metode-metode pembelajaran ala Pesraman-pesraman Hindu.

Dalam pola-pola pendidikan Hindu guru kita bisa banyak menggali motivasi-motivasi internal yang tercermin dalam epos dan Itihasa kita. Tokoh Bambang Ekalawya misalnya, kendatipun ia tidak diterima oleh Rsi Drona sebagai muridnya, namun dia tidak mau berputus asa.

Bambang Ekalawya terobsesi menjadi siswa Guru Drona, karena Guru Drona sudah sangat terkenal mumpuni dan telah banyak mencetak kesatria-kesatria utama di Astina Pura.

Untuk menyalurkan obsesinya itu, ia membangun sebuah patung Guru Drona untuk dipuja dan dianggap sebagai gurunya. Ia belajar secara otodidak. Karena ketekunannya belajar, akhirnya Bambang Ekalawya berhasil melampaui kemahiran Arjuna – murid utama Guru Drona dalam memanah.
Kisah Bambang Ekalawya tersebut, jelas Ide Pandita, dapat dipetik amanatnya betapa besar peranan motivasi internal seseorang untuk mencapai kesuksesan.

Jika Motivasi internal pada murid-murid kurang, di sinilah peranan Guru memberikan motivasi dan dorongan spirit kepada para siswa secara eksternal.

Guru sebagai pembangkit gairah siswa untuk terus bersemangat dalam belajar menuju kedewasaannya.

“Harapan saya, Guru-guru kita banyak-banyaklah membaca Cerita bernuansa pendidikan Hindu yang sejatinya sarat dengan nilao-nilai moralitas tinggi; sehingga kita sebagai guru bisa menanamkan nilai –nilai moral positif terhadap para siswa kita,” jelas Pandita di akhir Dharma Wecananya. (St.)

Kontributor : I Gede Suta – Jln Sulatri 20 Kesiman.


Daerah

Seperti Apa Pengalaman Naik Bus Gratis ke Ubud?

Published

on

GatraDewata [ Denpasar ] Pada hari ini, Minggu, 24 Januari 2021, saya menyempatkan diri untuk mencoba wahana transportasi umum yang diinisiasi oleh pemerintah pusat. Terobosan ini dilabeli Trans Metro Dewata.

Pengalaman saya bersama keluarga cukup seru.

Pertama – tama kami mengunduh sistem aplikasinya di Google Play Store yang disebut TEMAN BUS. Disini anda akan mendapatkan informasi lengkap mulai ketersediaan shelter (pemberhentian) hingga posisi bus terdekat dengan lokasi anda.

Kamipun meluncur ke shelter Cening Ayu Celuk menggunakan motor. Skenarionya yaitu memarkir motor disini kemudian naik bus. Namun, mengingat pemberhentian pada saat kembali di Clandys, dimana cukup jauh untuk berjalan kaki maka kami putuskan ke shelter Chandra Buana Batubulan. Disini terdapat dua Shelter yang berdekatan.

Sepanjang jalan dari Celuk menuju Batubulan kami melewati dua bus. Ini mengindikasikan  ketersediaan layanan cukup padat. Setibanya di Batubulan kami mendapatkan bus berikutnya hanya berselang 5 menit sejak kami memarkir motor. Sebuah awsl yang positif.

Apa yang terjadi di dalam bus?

Ah, wooow, pintunya terbuka secara otomatis. Pintu depan untuk masuk, sementara yang tengah khusus untuk keluar. Pak sopir yang berpakaian layaknya pilot dengan ramah menyapa kami dan mempersilakan masuk. Tidak lupa, beliau juga mengingatkan kami untuk menggunakan hand sanitizer yang tersedia dibelakangnya. Disamping itu, ada juga peringatan protokol kesehatan (melalui audio) yang digaungkan setiap kali bus beranjak dari shelter.

Fasilitas audio ini juga menginformasikan titik – titik shelter yang akan dituju berikutnya. Dengan begitu penumpang yang pergi ke shelter tertentu bisa duduk tenang tanpa perlu risau kalau – kalau bus sudah melewati tempat tujuan.

Informasi keberadaan shelter juga terpajang secara visual berupa running text pada LED kecil yang terletak diatas sopir.

Kemudian terpantau ada empat alat pemecah kaca terpasang di kedua sisi bus. Alat ini dimaksudkan untuk memecah kaca pada saat terjadi situasi darurat, contohnya kebakaran.

Bus munggil ini dilengkapi dengan 15 tempat duduk menghadap samping, dimana 2 diantaranya (bangku merah) merupakan bangku prioritas. Bangku ini diperuntukkan bagi manula, penyandang disabilitas dan ibu hamil. Semua bangku tersebut dilengkapi sabuk keselamatan. Ada 4 bangku lainnya menghadap depan dan 17 hand grip bagi penumpang yang berdiri alias tidak kebagian bangku. Namun, pada situasi pandemi sekarang ini kapasitas dipangkas hingga 50% dan penumpang berdiri tidak diperkenankan sama sekali.

Sejauh perjalanan dari Batubulan menuju Ubud kami menyimpulkan beberapa hal berikut:

Saya akan mulai dengan keunggulan terobosan ini. Secara umum bus ini sangat nyaman, baik dari segi kelegaan ruang, ketersediaan AC maupun perilaku sopirnya. Boleh dibilang kenyamanan unit berbanding lurus dengan gaya mengemudi pak sopir. Komposisi antara rem, gas dan kopling dibuat akur sehingga perjalanan jadi mulus.

Kekurangannya tidaklah banyak. Pertama, posisi shelter pergi dan pulang tidak selalu berdekatan. Ini akan menyulitkan bagi mereka ýang pergi ke shelter naik motor. Ada peluang jalan kaki cukup jauh saat pulang menuju shelter dimana ia mengawali perjalanannya. Yang kedua, akses naik bus cukup sulit bagi manula dan penyandang disabilitas. Hal ini karena ada beberapa anak tangga yang harus dinaiki. Bagi yang doyan gowes maaf dulu karena hanya sepeda lipat yang memungkinkan dibawa on board.<swn>

Continue Reading

Daerah

Hebat! Nasi Paru YUMMY Raih Predikat Super Partner dari Gojek

Published

on

GatraDewata [ Denpasar ] Setelah berkiprah di dunia kuliner sepanjang pandemi, Nasi Paru Yummy diganjar dengan predikat Super Partner oleh Gojek. Akumulasi kepuasan pelanggan ini dinyatakan dalam angka 4.7 dari nilai tertinggi pada angka 5.

Lantas, apa yang menjadi pertimbangan Gojek atas penilaian tersebut? Berikut beberapa faktor penting yang layak anda ketahui:

1. Fair Portion. Faktor ini merangkum kepuasan pelanggan dari segi besaran porsi, baik itu nasi maupun lauknya. Kedua hal ini musti akur layaknya pengantin baru; tidak boleh nasinya kebanyakan namun lauknya cuma seuprit, ataupun sebaliknya. Keduanya harus berimbang sehingga sensasi kunyahan awal hingga akhir tetap konsisten.

2. Great Taste. Setelah klar di urusan porsi, kini soal ‘rasa’ tidak kalah pentingnya. Jika porsi memuaskan mata saat pertama kali bungkusan dibuka, maka sang rasa akan mengambil alih peran setelahnya. Sampai di titik ini si penikmat akan melanjutkan investigasinya untuk penilaian akhir yang tepat.

3. Freshly Made. Bagaimana dengan proses pembuatannya? Siapa yang tidak mau makanan yang akan mereka kunyah disajikan secara segar? Artinya, seluruh komponen dalam satu porsi yang akan dinikmati pelanggan dibuat di hari yang sama, bukan hasil manasin stok kemarin – no way! Pelanggan kuliner sangat faham mana makanan segar mana yang tidak.

Nasi Paru Yummy selaku penyedia sangat konsisten dalam mempertahankan ketiga faktor diatas. Quality Control yang super ketat diadopsi dari kebiasaan mereka selama berkarir di dunia hospitality. Inilah yang menyebabkan kuliner rumahan dibawah bendera Yummy ini, boleh dikata setingkat bintang lima.

No wonder-lah jika penjualan di Gojek tetap stabil hingga kini. Pun begitu, pihak Yummy tidak ambil pusing dengan ketersediaan; jika habis ya habis. Mereka akan memulai lagi besoknya. Ini seolah olah sebuah ultimatum bagi pelanggan untuk tidak menunda ketika lapar, atau akan berakhir pada semangkok mi instan.

Nah, mengingat makanan lebih enak jika dimakan, bukan diulas, maka segeralah kepung markasnya di Jl. Kusuma Bangsa III No 12 C. Atau bisa juga langsung pesan via Gojek jika itu lebih nyaman.<swn>

Continue Reading

Daerah

BestHostels Wadahi Hostel – Hostel di Indonesia

Published

on

GatraDewata ⌊Denpasar⌋ BestHostels membawa angin segar penuh optimisme bagi pengusaha  penginapan di Indonesia, khususnya yang bermain di kategori hostel. Sejauh ini pemasaran hostel – hostel di dalam negeri masih sangat rancu karena tergabung dengan berbagai jenis penginapan lainnya. Sebut saja misalnya di agoda, anda bisa memesan jenis penginapan apa saja disana, mulai dari pondok wisata hingga resor mewah bintang lima. Koleksi jenis penginapannya terlalu luas.

Nah, kehadiran BestHostels di Indonesia dimaksudkan untuk mewadahi hostel – hostel yang ada untuk kemudian diteruskan kepada calon tamu yang memang secara spesifik mencari jenis penginapan model ini. Boleh dibilang pasarnya sangat spesifik dan calon tamu sendiri jadi lebih dimudahkan dalam pencariannya.

Celah inilah yang memicu Rahmadi Putra aka Thiyen, sekaligus founder BestHostels, untuk menawarkan ratusan pilihan hostels kepada siapapun yang ingin berlibur secara lebih praktis dan murah. Beliau yakin jika BestHostels merupakan solusi menang – menang bagi pemilik penginapan dan calon tamu yang keduanya dimudahkan pertemuannya.

Wadah hostel yang bermarkas di Padangsambian Kelod, Denpasar, ini secara resmi diperkenalkan ke publik sejak bulan Juli 2020 kemarin. Segala kelengkapan legalitas sudah ditangan sehingga keabsahannya tidak perlu diragukan lagi. “Saya ingin segera bisa melayani masyarakat yang membutuhkan penginapan murah melalui portal kami (BestHostels),” ungkap Thiyen optimis.

Beliau juga menambahkan jika BestHostels merupakan satu – satunya wadah bagi pengusaha hostel di Indonesia. “Negara tetangga punya YHA Australia, disini kitalah yang pertama dan satu – satunya” tambahnya sumringah.

Pun begitu, beliau mengakui bahwa keberadaan hostel di Indonesia belum dikenal luas sehingga menjadi tantangan tersendiri. “Kita harus mengedukasi masyarakat akan kehadiran hostel sehingga semua pihak bisa segera mendapatkan manfaatnya.” tutupnya. <swn>

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam