Connect with us

Mangku Bumi

BPJ Ajak Generasi Muda Mengenal Tiga Tatanan Wilayah Rohani Bali

Published

on


GATRADEWATA.COM||DENPASAR, 27 April 2019.Dalam rangka pelaksanaan pameran “Situs Ritus Tatanan Peradaban Bali Tua” di Denpasar Art Space (DAS), Yayasan Bakti Pertiwi Jati (BPJ) juga mengadakan Kelas Budaya bertajuk “Tatanan Rohani Bali” pada Sabtu (27/4). Melalui kelas budaya ini BPJ mengajak masyarakat khususnya para generasi muda untuk mengenal kembali konsep tiga wilayah rohani yang menjadi dasar pemujaan di Bali.

Salah seorang narasumber, Jro Mangku Sara memaparkan, Surya Candra, Lintang Tranggana (Matahari, Bulan, dan Bintang) adalah konsep tiga wilayah rohani dari tiga gunung yang dipuja di Bali, yaitu Batukaru sebagai pemujaan Surya (Maha Awidya), Gunung Agung sebagai pemujaan Candra (Maha Agung), dan Gunung Batur sebagai pemujaan Lintang Tranggana (Maha Rata). “Tiga gunung tersebut sejatinya merupakan dasar spirit pemujaan masyarakat Bali,” ucapnya.

Lebih jauh dijelaskan, dari konsep Surya Candra Lintang Tranggana ini kemudian menjadi dasar adanya Kahyangan Tiga, yakni Kahyangan Dalem, Kahyangan Puseh, dan Kahyangan Desa. Jro Mangku Sara mengungkapkan, saat ini terjadi penyeragaman dimana setiap desa pakraman disyaratkan harus memiliki Pura Puseh, Pura Desa, dan Pura Dalem. Padahal Dalem, Puseh, Desa itu sebenarnya bukanlah nama pura, melainkan adalah fungsi pura.

“Antara pura yang satu dengan yang lainnya sebenarnya tidak memiliki kesamaan, namun sekarang terjadi penyeragaman. Untuk itu, perlu dikenalkan kembali tatanan rohani Bali khususnya kepada generasi muda Bali yang akan mewarisi situs dan ritus dari pura-pura tersebut,” ucapnya.

Narasumber lainnya, Kadek Wahyudita menambahkan, karena kurangnya pemahaman akan tiga wilayah rohani Bali, maka saat ini begitu gampang terjadi perubahan tatanan pelinggih-pelinggih di pura, mengganti nama pura, atau meniadakan ritus yang seharusnya dilakukan. “Banyak terjadi ketidakselaran antara nama pura, isi di dalamnya, dan cara pemujaannya,” ujarnya.

Wahyudita menjelaskan, jika dasar spirit pemujaan tersebut dipahami dengan baik, maka tidak akan terjadi pembongkaran situs pura kuno dengan dalih perbaikan. Sebaliknya, masyarakat akan melakukan pemugaran dengan mempertahankan keaslian bentuk dan bahan bangunannya atau restorasi. Proses pemugaran yang demikian sebetulnya sudah dikenal di Bali dengan istilah “ngayum” yang berarti memperbaiki yang rusak saja.

Kelas budaya yang disajikan dalam bentuk diskusi ini berlangsung hangat, dan para peserta pun cukup antusias. Seorang mahasiswa Unhi mengatakan, sangat jarang melihat pelinggih atau pura seperti dalam foto-foto yang dipamerkan. Ia juga mengaku tidak pernah mendapat pemahaman tentang fungsi atau makna dari pelinggih-pelinggih yang ada dengan berbagai jenis bentuk dan ornamennya.

“Kami ingin mempertahankan, tetapi justru terkadang kakek, orang tua kami memiliki keinginan untuk membongkar pelinggih-pelinggih yang ada untuk menggantinya dengan yang baru supaya puranya bagus. Ini tantangannya, bagaimana menyadarkan,” ucap mahasiswa asal Tabanan tersebut.

Sementara itu, Wakil Rektor III Unhi, Dr. Ir. I Wayan Muka, ST, MT menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya pameran dan kelas budaya yang digelar Yayasan BPJ. Menurutnya, melalui kegiatan seperti ini sangat bagus untuk mengajak generasi muda mendalami warisan leluhur Bali, mengikis pemahaman “mula keto” sehingga situs dan ritus yang ada tetap lestari. “Diskusi seperti ini sehari saja tentu tidak cukup. Perlu ada diskusi-diskusi lanjutan dan rutin dilaksanakan ke depan,” katanya. ( INN.W/ Gede)


Continue Reading
Advertisement

Daerah

Diduga Warisan Ida Pedanda Made Sidemen, “Kakawin Purwaning Gunung Agung” Uraikan Asal Mula Gunung Agung

Published

on

DENPASAR – Rembug Sastra Purnama Badrawada edisi Purnama Katiga, Sabtu (14/9) malam mendiskusikan “Kakawin Purwaning Gunung Agung”. Teks ini diduga kuat peninggalan “Pengarang Besar Bali Abad 20”, Ida Pedanda Made Sidemen.

“Kalimat Si Panggulu Si Tan Pakarsa memberi penjelasan yang kuat bahwa karya ini ditulis Ida Pedanda Made,” kata dosen Sastra Bali Universitas Udayana Putu Eka Guna Yasa, S.S., M.Hum.

Si Panggulu merujuk pada arti made, nengah, atau kadek, sedangkan Si Tan Pakarsa merujuk makna yang sing demen (tidak suka) atau sidemen. Tan Pakarsa yang terselip dalam teks tersebut dipandang sejajar dengan nama-nama samaran Ida Pedanda Made Sidemen dalam berbagai karya sastra gubahannya yang ditemukan lebih dulu, seperti Tan Maha, Tan Arsa, Hina Arsa, Taman Sukeng Hati, dan Tan Tusta.

Dugaan Ida Pedanda Made Sidemen sebagai pengarang kakawin itu diperkuat dengan ditemukannya “wimba nagare”. Wimba dapat diartikan intaran. Intaran adalah nama kawasan di Sanur, tempat griya Ida Pedanda Made Sidemen.

Teks ini merupakan koleksi Pusat Kajian Lontar Universitas Udayana. Dari sisi isi, teks ini menguraikan asal mula Gunung Agung di Bali sebagai potongan dari Gunung Mahameru, juga gunung-gunung kecil lainnya. Selain itu juga diuraikan kemuliaan ruang dan waktu sebagai entitas penting dalam kehidupan manusia Bali. (adi)

Continue Reading

Mangku Bumi

TRADISI

Published

on

T R A D I S I

GATRADEWATA.COM|| BALI. Bali menjadi barometer dunia ketika berbicara tentang sebuah keunikan, tidak hanya desa dengan desa lain itu berbeda, namun d dalam desa itu sendiri berbeda-beda dalam hal melakoni sisi spirit rohaninya,
Di dalam satu desa terdapat sedikitnya 30 pura, pernahkah kita mengetahui keberadaan pura tersebut? Zaman leluhur dahulu, pura tdk hanya untuk melakoni spirit kerohanian, namun juga merupakan tempat berkumpul para kramanya sebagai bagian dari sistem hidup bermasyarakat, dalam sebuah pura ada sistem kemasyarakatan yg membuat manusia tersebut senantiasa terkorelasi baik antara individu dan individu lainnya, dan tentunya kesadaran akan fungsi dan tanggung jawab kewajiban individu dan sebagai sebuah peguyuban/kelompok,
Masihkah kita mengenal sistem itu? Ada Pengemong, Pemaksan, Penyiwi/Penyungsung,
D era sekarang ketika ego dan ke sok tauan menjadi garda depan, dan cenderung melupakan tetamian leluhur, segalanya menjadi baur, campur aduk,
Pengetahuan kita tentang pura, hanya berkisar dari sejarah dan babadnya, kita sudah melupakan tattwa nya, sehingga kita kehilangan etika utk menjadi bakti, dan hal yang lumrah, upakaranya pun membesar dan kita kehilangan esensi dari upacaranya, hilangnya ketiga elemen dasar ini, membuat manusia bali menjadi seakan jatuh miskin, namun karena “bakti” kita masih mengedepankan kata “tulus ikhlas” bak penglipur lara, dan tradisi mesti berlanjut.
Ketaatan bakti manusia bali yang mengatakan laku spirit rohaninya sebagai tradisi sejatinya sebagai pengukuhan jati diri koneksi masa lampau, masa sekarang dan masa yang akan datang, sehingga mereka tdk memerlukan alasan utk meragukan kualitas tradisinya, terbukti dengan kekukuhan kita dengan kata, jeg pokokne “mule keto”.
Era sekarang, ketika keingintahuan melanda, masuknya paham baru, informasi tanpa batas, manusia bali mulai mempertanyakan tradisinya,
Hadirnya ajaran moralitas, seperti membuai manusia bali untuk berlomba-lomba utk seakan-akan baik, walaupun melenceng dari tatanan sepat siku petitis yang sudah d gariskan, dan cenderung menghakimi tradisi yg sdh d lakoni secara turun tumurun, utk memahami sebuah pura pun kita sibuk mencari sloka mantra moralitas yg cocok atau kita sibuk mengaitkannya dengan segala babad yg ada atau kita sibuk membuatkan sejarahnya,
Pura seakan-akan hanya menjadi ajang (ke)pura-pura(an) bahwa kita beragama ataupun berohani, tdk penting tattwanya, tdk penting etikanya, tdk penting upakaranya dan tdk penting upacaranya, karena itu hanyalah tradisi, itu hanyalah dresta, itu hanyalah desa mawicara, itu hanyalah desa kala patra dan itu adalah nak mule keto,
Karena kita sekarang ke pura itu untuk sembahyang bukan mebakti.
#mewalikebali
(SakaSana/INN.W)

Continue Reading

Mangku Bumi

Pura Uluwatu

Published

on

KEHILANGAN JEJAK.
GATRADEWATA.COM|| Badung.
Gaya Pelinggih dan Patung/togog bergaya modern mendominasi pelataran Pura Uluwatu , di Desa Pecatu, Badung. Tak terlihat situs-situs tua yang bisa bercerita tentang “keaslian” keberadaan maupun cerminan peradaban tatkala Pura tua ini dibagun. Begitu juga tak tampak lagi situs yg bisa bernarasi tentang fungsi dan Sistem Pemujaan serta Ide Betara yang dipuja di pura yang berposisi di sisi Barat daya Pulau Dewata ini.
Demikian juga tentang “siapa” yang mendirikan Pura yang konon dalam posisi pengider bhuwana Pulau Bali adalah tempat Pemujaan Hyang Siwa Rudra ini pun, pernah menjadi polemik di kalangan umat Hindu di Bali. Ada yang menyebut pendirinya adalah Dang Hyang Nirartha dengan sebutan lain Dang Hyang Dwijendra. Namun tak jarang juga yang menyebut Mpu Kuturan pendirinya… tentu dengan masing-masing argumen dan cerita yang saling berbeda. Namun perlu diketahui… tak ditemukan bukti-bukti fisik yang bisa bernarasi tentang angumen-argumen mereka.
Dengan kata lain… terhapusnya “situs-situs dan Ritus” di sekujur palemahan Pura Kuno ini … membuat para Pewaris Hindu di Bali kususnya k e h i l a n g a n j e j a k tentang hakikat yang mestinya terwariskan oleh mereka.
Fenomena semacam ini.. bukan hanya terjadi di Pura Uluwatu…. namun di sebagian besar pura jagat di Bali. Situs asli nyaris punah dari khasanah religius umat Hindu di Bali.. bukan karena kerusakan oleh alam.. namun sebagian besar karena k e l a l a i a n kita para pewarisnya yang tidak mampu mewariskan T a t a n a n L e l.u h u r.
Untuk itu … jika kita ingin tetap mewariskan Bali sebagai P u l a u D e w a t a, marilah kita bangun kecerdasan tentang T e t a m.i a n itu….. agar kita tidak buta sama sekali tentang khasanah budaya masa lalu keluhuran Bali yang tidak ditemukan di belahan dunia manapun. Sebab itu yang membuat Bali punya makna di mata dunia. (DeSuta/INN.W)

Continue Reading

Wonderful Indonesia

Ads

Trending

Copyright © 2019 Gatradewata. Ringan, Cerdas dan Tajam